Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

ARB: Partai Golkar Bisa Usung Capres Sendiri pada 2024

Ahad 11 Aug 2019 11:15 WIB

Red: Nur Aini

Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie (tengah) menghadiri acara Istighosah menyambut peringatan Milad ke-54 Partai Golkar dan Hari Santri Nasional di Kantor DPP Golkar, Jakarta, Kamis (18/10).

Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie (tengah) menghadiri acara Istighosah menyambut peringatan Milad ke-54 Partai Golkar dan Hari Santri Nasional di Kantor DPP Golkar, Jakarta, Kamis (18/10).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Partai Golkar akan melakukan evaluasi untuk menghadapi pemilihan umum mendatang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Abu Rizal Bakrie berharap partai berlambang pohon beringin tersebut lebih baik lagi dan memiliki calon presiden (capres) sendiri pada Pilpres 2024.

Baca Juga

"Pilpres ke depan Golkar bisa mengusung calonnya sendiri," kata ARB usai Shalat Idul Adha di DPP Partai Golkar, Slippi, Jakarta Barat, Ahad (11/8).

Menurut ARB, kepemimpinan Partai Golkar saat ini sudah dilakukan dengan baik walau dalam keadaan dan situasi agak sulit untuk mengembalikan ke posisi awal. Karena itu, akan ada evaluasi yang akan dilakukan oleh jajaran partai membahas bagaimana perbaikan untuk Pilkada 2020 dan pemilu legislatif.

"Itu kita evaluasi dari tahun yang lalu baik juga," kata ARB.

Harapan untuk memiliki calon presiden sendiri juga menjadi bahan evaluasi bagi kepemimpinan partai sebelumnya dan yang akan datang. Menurut ARB, sebelum melaksanakan musyawarah nasional untuk memilih ketua umum akan ada evaluasi kinerja ketua umum sebelumnya yang akan menjadi mandat bagi ketua umum selanjutnya untuk dijalankan.

Saat ditanya kapan Munas Golkar akan digelar, ARB mengatakan semua ditentukan oleh DPP Partai Golkar.

"Semua akan ada waktunya, nanti ditentukan oleh DPP. DPP yang akan menentukan kapan waktu terbaik," kata ARB.

ARB juga tidak ingin berkomentar siapa calon yang akan didukung olehnya di antara dua kandidat, yakni Airlangga Hartanto atau Bambang Soesetyo (Bamsoet).

"Calonkan siapa yang terbaik," katanya.

Saat ditanyakan apakah kehadirannya pada Shalat Idul Adha di DPP Partai Golkar bersama yang juga dihadiri Airlangga Hartanto, Akbar Tandjung, dan Agung Laksono sebagai sinyal dukungan, ARB berkomentar sinyal dari Tuhan.

"Pada hari ini tidak bicara politik, kita bicara Idul Adha merayakan kebersamaan. Sinyal ya dari Allah," kata ARB.

Pada perayaan kurban tahun ini ARB juga ikut menyumbang seekor sapi ke DPP Partai Golkar. Total ada 24 ekor sapi yang disumbangkan oleh kader partai, termasuk Airlangga Hartanto, Agung Laksono, Akbar Tandjung, dan Menteri Sosial Agus Tumiwang Kartasasmita.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA