Tuesday, 16 Rabiul Akhir 1442 / 01 December 2020

Tuesday, 16 Rabiul Akhir 1442 / 01 December 2020

Rencana Rektor Asing, UGM: Perbaiki Dulu Internal PTN

Kamis 08 Aug 2019 05:50 WIB

Red: Ratna Puspita

Rektor Universitas Gadjah Muda (UGM) Panut Mulyono usai menemui Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Rabu (7/8).

Rektor Universitas Gadjah Muda (UGM) Panut Mulyono usai menemui Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Rabu (7/8).

Foto: Republika/Fauzi Ridwan
Perbaikan antara lain dengan mengoptimalkan keberadaan dosen PNS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Rektor Universitas Gajah Mada (UGM) Panut Mulyono mengatakan sebaiknya pemerintah memperbaiki kondisi internal perguruan tinggi negeri (PTN) sebelum mengimpor rektor asing. Perbaikan antara lain dengan mengoptimalkan keberadaan dosen PNS.

Panut mengatakan sebenarnya jumlah dosen atau profesor yang dimiliki PTN tidaklah sedikit. Namun seringkali, dosen PNS tersebut memilih menjabat sebagai pejabat struktural di institusi pemerintahan daripada mengajar di lingkungan kampus.

"Kita harus mengakui bahwa internal perguruan tinggi di Indonesia pun perlu perbaikan. Jumlah dosen yang menjabat di struktural itu banyak, sehingga waktu untuk mengerjakan penelitian itu kurang, banyak juga dosen yang dipinjam institusi pemerintah. Itu juga mengurangi aktivitas beliau-beliau itu di bidang Tri Dharma," kata Panut usai menemui Wakil Presiden Jusuf Kalla di Kantor Wapres Jakarta, Rabu (7/8).

Baca Juga

Bahkan tidak sedikit dosen PNS lebih memilih berkiprah di posisi struktural kementerian, lembaga pemerintah non-kementerian atau BUMN. Hal itu menyebabkan jumlah dosen berprestasi yang berada di lingkungan kampus justru semakin sedikit.

Akibatnya, lanjut Panut, kampus tersebut menjadi sulit untuk dapat memenuhi kriteria yang dapat membawa PTN itu masuk ke dalam daftar publikasi peringkat universitas dunia seperti Quacquarelli Symonds (QS) World University Ranking dan Times Higher Education World University Rankings. "Jadi persoalannya itu banyak. Bayangkan ketika ada rektor asing ditempatkan di situ, dia harus mengerjakan ini, harus mengerjakan itu. Ya bisalah dibayangkan sendiri," ujarnya.

Panut mengatakan selama ini kampus-kampus negeri sebenarnya sudah bekerja sama dengan mitra asing dalam hal meningkatkan kualitas pendidikan tinggi di Indonesia. Bentuk kerja sama seperti itu lebih efektif diterapkan dan ditingkatkan daripada mempekerjakan profesor asing menjadi rektor atau dosen tetap di PTN.

Kemenristekdikti menargetkan sedikitnya lima PTN akan dipimpin rektor terbaik dari luar negeri pada 2024. Hal itu bertujuan untuk meningkatkan kualitas PTN dalam menciptakan lulusan di era persaingan global.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA