Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Friday, 9 Rabiul Akhir 1441 / 06 December 2019

Sekjen PBB Kecewa Perjanjian Nuklir Rusia-AS Bubar

Sabtu 03 Aug 2019 21:06 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Ani Nursalikah

Pemimpin Uni Soviet Mikhail Gorbachev (kiri) berjabat tangan dengan Presiden AS Ronald Reagan usai menandatangani perjanjian nuklir Intermediate Range Nuclear Forces (INF) di East Room Gedung Putih, Washington, 8 Desember 1987. Kedua negara keluar dari perjanjian tersebut pada 2 Agustus 2019.

Pemimpin Uni Soviet Mikhail Gorbachev (kiri) berjabat tangan dengan Presiden AS Ronald Reagan usai menandatangani perjanjian nuklir Intermediate Range Nuclear Forces (INF) di East Room Gedung Putih, Washington, 8 Desember 1987. Kedua negara keluar dari perjanjian tersebut pada 2 Agustus 2019.

Foto: AP Photo/Bob Daugherty
Guterres meminta Rusia-AS segara mencari kesepakatan baru untuk kontrol senjata.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyesalkan perjanjian Intermediate Range Nuclear Forces (INF) yang dijalin Rusia dan Amerika Serikat (AS) bubar. Dia menilai, perjanjian semacam itu masih dibutuhkan dunia saat ini.

Guterres mengatakan dia telah secara konsisten meminta AS dan Rusia menyelesaikan perselisihan mereka terkait INF melalui mekanisme konsultasi. Dia kecewa kedua negara tak dapat melakukan hal tersebut.

“Dalam lingkungan keamanan internasional yang memburuk saat ini, perjanjian persenjataan dan persetujuan perlucutan senjata semakin lama semakin terancam,” kata Guterres, dikutip laman UN News, Jumat (2/8).

Dia menekankan agar AS-Rusia menghindari perkembangan yang tak stabil. Dia pun meminta kedua negara segara mencari kesepakatan baru untuk kontrol senjata internasional.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo telah mengumumkan penarikan negaranya dari INF. Dia mengatakan runtuhnya perjanjian tersebut adalah tanggung jawab penuh Rusia.

Pompeo mengatakan Rusia mengembangkan sistem rudal yang dilarang di bawah INF. Rudal tersebut pun merupakan ancaman langsung terhadap AS dan sekutunya. Menurutnya, Moskow memiliki waktu enam bulan untuk memperbaiki ketidakpatuhannya. Namun, AS mengklaim, Rusia tak melakukan hal tersebut.

Rusia sendiri membantah melanggar INF. Oleh sebab itu, ia menilai mundurnya AS dari perjanjian tersebut adalah sebuah kesalahan serius.

INF ditandatangani AS dan Uni Soviet pada 1987. Perjanjian tersebut melarang kedua belah pihak memproduksi atau memiliki rudal nuklir dengan daya jangkau 500-5.500 kilometer. Keputusan AS dan Rusia menangguhkan keterikatannya dalam INF telah memicu kekhawatiran dari negara-negara Eropa. Sebab selama ini, INF telah dianggap sebagai fondasi keamanan di kawasan tersebut.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA