Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

Thursday, 11 Rabiul Akhir 1442 / 26 November 2020

PDIP Bicara Soal Kemungkinan Hasto Kembali Jabat Sekjen

Sabtu 03 Aug 2019 04:19 WIB

Rep: Dian Erika Nugraheny/ Red: Andri Saubani

Safari Politik Lampung: Sekjen PDIP Hasto Kristianto memberi keterangan pada wartawan sebelum melakukan safari politik ke Lampung. Jumat (1/3).

Safari Politik Lampung: Sekjen PDIP Hasto Kristianto memberi keterangan pada wartawan sebelum melakukan safari politik ke Lampung. Jumat (1/3).

Foto: Republika/Arif Satrio Nugroho
Hasto telah menyatakan lebih memilih mengabdi ke PDIP daripada menjadi menteri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Politikus PDIP, Aria Bima, mengatakan siapa pun yang akan menjabat sebagai sekretaris jenderal (sekjen) parpolnya, akan diputuskan dalam kongres. Jika Hasto Kristiyanto nantinya kembali menjadi sekjen PDIP, maka itu sudah merupakan keputusan dari kongres. 

"Semua ada di keputusan kongres dan Ketua Umum (Megawati Soekarnoputri)," ujar Aria kepada wartawan usai mengisi diskusi di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (2/8).

Aria lantas dikonfirmasi terkait belum pernah ada sekjen PDIP yang menjabat selama dua kali berturut-turut. Menurut dia, sejarah apa pun di PDIP selama ini adalah produk kongres. 

"Nanti ada sejarah baru atau tidak, ya keputusan kongres. Karena ndak bisa kongres itu didikte," tegasnya. 

Sebelumnya, Hasto Kristiyanto mengaku dirinya tidak mengharapkan kursi menteri pada kabinet pemerintahan Joko Widodo-Ma'ruf Amin pada periode 2019-2024 mendatang. Hasto masih ingin fokus mengabdikan diri ke partai karena melihat masih banyak pekerjaan rumah yang harus ia selesaikan di internal PDIP.

"Saya pribadi, buat saya, berdedikasi buat partai itulah sebuah kehormatan. Banyak tugas-tugas yang masih banyak kami jalankan untuk membangun PDIP," kata Hasto usai menghadiri Konferensi Cabang dan Konferensi Daerah PDIP se-Sumatera Barat di Kota Padang, Ahad (28/7).

Hasto menambahkan, bila dirinya tetap berada di dalam partai, ia dapat memberikan dan mendukung kebijakan presiden dari tugas yang sangat strategis. Sebab, Hasto berpandangan, bertugas dalam partai dapat menjabarkan seluruh gagasan kebijakan dan arah tentang Indonesia pada masa depan. Hasto memegang prinsip tersebut sesuai arahan dari Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

Di sisi lain, politikus asal Daerah Istimewa Yogyakarta itu melihat masih banyak kader lain yang lebih pantas untuk menjabat posisi menteri. Saat ini, PDIP sedang mempersiapkan nama-nama terbaik untuk diusulkan menjadi menteri kepada Jokowi selaku presiden terpilih.

Untuk itu, ia menambahkan, PDIP belum mengusulkan nama untuk menjadi menteri kepada Jokowi selaku presiden terpilih. Ia mengatakan keputusan nama-nama yang akan disarankan itu nanti akan dipegang langsung oleh Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri.

"Yang jelas siapa yang ditugaskan menjadi menteri, maka sudah mendapatkan pendidikan politik dan sudah pernah menjadi dewan misalnya atau juga mewakili kelompok profesional yang teguh memperjuangkan ideologi Bung Karno," kata Hasto menambahkan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA