Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Sunday, 20 Rabiul Awwal 1441 / 17 November 2019

Pertamina Siapkan Posko Kesehatan untuk Masyarakat

Rabu 31 Jul 2019 03:14 WIB

Red: Gita Amanda

Tim Dokter dari Pertamina memeriksa warga di wilayah terdampak tumpahan minyak.

Tim Dokter dari Pertamina memeriksa warga di wilayah terdampak tumpahan minyak.

Foto: Pertamina
Pertamina dinilai warga responsif menangani kejadian tumpahan minyak.

REPUBLIKA.CO.ID, KARAWANG -- Pertamina terus melakukan upaya-upaya terbaik dalam menangani peristiwa munculnya gelembung gas di sekitar anjungan Lepas Pantai YY area Pertamina Hulu Energi Offshore North West Java (PHE ONWJ). Terkait dengan penanganan untuk masyarakat yang tinggal di pesisir Pantai Utara Karawang, Pertamina mendirikan posko pelayanan kesehatan beserta tenaga medis di dalamnya.

BUMN ini menyiapkan tiga unit mobil ambulans disiagakan di posko kesehatan Pertamina yang berlokasi di kawasan Pantai Sedari, Cemara Jaya, Samudera Baru dan Mutiara. Selain itu, Pertamina menyiagakan tiga dokter yang berasal dari Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP) dan Rumah Sakit Pertamin Jakarta (RSPJ) serta empat perawat.

Dr. Anugerah A, salah seorang dokter RSPP yang bertugas menjelaskan bahwa mayoritas warga yang datang untuk berobat mengeluhkan sakit di bagian pernafasan. “Kebanyakan penyakit infeksi saluran pernafasan atas karena memang lagi musim juga. Mereka banyak yang tidak tahu bahwa memiliki penyakit hipertensi dan penyakit kulit,” terangnya kepada Energia saat berada di posko kesehatan Pertamina yang terletak di kawasan Pantai Mutiara, Pusaka Jaya Utara, Kecamatan Cilebar, Karawang, Jumat (26/7) lalu.

Ia pun mengimbau kepada masyarakat untuk rutin melakukan pemeriksaan kesehatan dan makan makanan sehat dan bergizi. “Jaga kesehatan karena cuaca yang tidak menentu. Terik panas tiba-tiba hujan, tidak menentu. Inilah yang biasanya memicu infeksi saluran pernafasan atas,” bebernya.

Lebih lanjut Anugerah menegaskan bahwa dari 86 orang yang datang memeriksakan diri ke posko kesehatan Pantai Mutiara, sakit yang dikeluhkan oleh warga tidak terkait dengan peristiwa gelembung gas di sekitar anjungan Lepas Pantai YYA-1 area PHE ONWJ. “Sementara ini mereka tidak ada yang mengeluh terkait peristiwa tersebut. Keluhan yang mereka rasakan lebih disebabkan karena faktor perubahan cuaca tak menentu,” tegas Anugerah.

Sanoh, salah seorang warga Kecamatan Cilebar mengungkapkan rasa terima kasih kepada Pertamina yang telah menyediakan fasilitas posko kesehatan. “Sakitnya sudah lama udah tahunan cuma buat berobat saja. Alhamdulillah ada posko kesehatan dekat rumah jadi ada penolongnya. Seneng ibu mah. Bukan terima kasih lagi ini mah, terima kasih banget, ada penolongnya,” ucap wanita 45 tahun ini.

Muhammad Hasan warga Dusun Sukamulya, Desa Pusaka Jaya Utara, Kecamatan Cilebar mengaku sangat terbantu dengan adanya posko sekaligus tim kesehatan Pertamina. “Alhamdulillah, Pertamina responsif menangani kejadian musibah ini,” ucap Hasan.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA