Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Penembak Festival Kalifornia Beli Senjata di Nevada

Selasa 30 Jul 2019 11:25 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nur Aini

Polisi berjaga di luar Gilroy High School menyusul penembakan mematikan yang terjadi di festival bawang putih Gilroy Garlic Festival di Gilroy, Kalifornia, Ahad (28/7).

Polisi berjaga di luar Gilroy High School menyusul penembakan mematikan yang terjadi di festival bawang putih Gilroy Garlic Festival di Gilroy, Kalifornia, Ahad (28/7).

Foto: Nhat V. Meyer/San Jose Mercury News via AP
Kalifornia memiliki undang-undang senjata ketat.

REPUBLIKA.CO.ID, GILROY -- Kalifornia merupakan negara bagian AS yang memiliki beberapa undang-undang senjata ketat. Larangan itu termasuk untuk jenis senapan yang digunakan seorang penembak (19 tahun) yang membunuh tiga orang di festival makanan Gilroy Garlic, Amerika Serikat (AS) pada Ahad (28/7).

Baca Juga

Dilansir Guardian, Selasa (30/7), pria bersenjata itu secara legal membeli senapan jenis serbu dengan gaya AK-47, dari negara bagian Nevada, pada 9 Juli. Kemudian membawanya secara ilegal melewati garis negara ke Kalifornia.

Tersangka melepaskan tembakan di jam-jam terakhir festival, sebuah tradisi tahunan  yang menarik ribuan pengunjung dari segala usia. Ia melukai 15 orang dan menewaskan tiga orang, di antaranya seorang bocah laki-laki berusia enam tahun, seorang gadis berusia 13 tahun serta seorang lelaki berusia 20-an. Lalu ia ditembak mati oleh petugas polisi.

Giffords Law Center to Prevent Gun Violence menyatakan Kalifornia memiliki undang-undang senjata terkuat. Kalifornia menaikkan usia minimum untuk membeli senapan menjadi 21 tahun pada 2018. 

Pekan lalu, seorang hakim federal menegakkan larangan di Kalifornia untuk memiliki, membuat atau menjual senapan semi-otomatis dan yang disebut 'bullet button', lampiran senapan yang memungkinkan penembak untuk memuat amunisi lebih cepat. Negara telah melarang senjata semi-otomatis selama 20 tahun.  

Di sisi lain Nevada, berada di urutan ke-25 di peringkat Giffords Center. Big Mikes Gun dan Ammo, toko Nevada di mana pria bersenjata itu membeli senjatanya, menyatakan dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook-nya bahwa penembak telah membeli senapan dari toko internet.

"Jangkauan hukum Kalifornia berakhir di perbatasan kami. Jadi kami tidak dapat mengendalikan apa yang dilakukan negara bagian lain, dan itulah yang membuatnya sangat sulit. Kami mungkin memiliki undang-undang senjata progresif, tetapi jika negara bagian lain tidak cocok dengan kami, kami harus mengandalkan kemampuan untuk menangkap orang tersebut," kata jaksa agung Kalifornia, Xavier Becerra.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA