Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Guru Besar Muhammadiyah Diminta Jadi Pandu Umat

Selasa 30 Jul 2019 13:00 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Agung Sasongko

Ketua Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah, Dr H Haedar Nashir MSi usai membuka Rakornas Majelis Pelayanan Sosial dan Amal Usaha Muhammadiyah 2019, di Semarang, Kamis (4/7).

Ketua Pengurus Pusat (PP) Muhammadiyah, Dr H Haedar Nashir MSi usai membuka Rakornas Majelis Pelayanan Sosial dan Amal Usaha Muhammadiyah 2019, di Semarang, Kamis (4/7).

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Guru Besar Muhammadiyah perlu menjadi rambu yang dapat mengarahkan kepada kebenaran..

REPUBLIKA.CO.ID, BANTUL -- Ketua Umum PP Muhammadiyah Haedar Nashir mengingatkan, dunia sudah mengalami perubahan dengan kecepatan luar biasa. Hal itu menghasilkan gejolak, ketidakpastian, kerumitan, dan ambiguitas dalam kehidupan.

Terlebih, dalam era post-truth yang memungkinkan tiap pihak untuk mengklaim opininya sebagai kebenaran. Namun, tanpa peduli dampaknya secara luas yang bisa saja menjadi sebuah bias atau malah hoaks.

Ia merasa, kaum intelektual harus bisa menjadi penengah yang dapat memberikan panduan dan solusi atas polemik yang terjadi. Haedar menilai, posisi guru-guru besar Muhammadiyah makin penting.

"Guru besar Muhammadiyah perlu menjadi rambu yang dapat mengarahkan kepada kebenaran dan kebaikan," kata Haedar di Kampus Terpadu Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Ahad (28/7) lalu.

Ia menekankan, jangan sampai intelektual terbawa dengan pola pikir pendek yang marak saat ini. Apalagi, sampai kehilangan perspektifnya dalam memandang luasnya isu dan masalah yang terjadi.

"Anda harus bisa mencegah masyarakat jatuh dalam taklid (mengekor) buta dan memberikan solusi yang lebih baik dan bermanfaat," ujar Haedar.

Haedar mengingatkan, ini merupakan salah satu alasan muktamar yang diadakan setiap tahun selalu berusaha mengatasi isu-isu strategis yang terjadi di masyarakat. Tidak cuma ajang menonjolkan kehebatan.

"Bukan untuk keren-kerenan, tapi demi memberikan jalan keluar yang sesuai dengan nilai Islam yang berkemajuan," kata Haedar.


BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA