Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Rabu, 14 Rabiul Akhir 1441 / 11 Desember 2019

Publikasi Internasional Indonesia Terbanyak di Asean

Rabu 24 Jul 2019 23:55 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Direktur Jenderal (Dirjen) Penguatan Riset dan Pengembangan (Risbang) Kemenristekdikti, Muhammad Dimyati, saat menjadi pembicara kunci pembukaan Science Technplogy Index (Sinta) Talks 2019 yang digelar di Hotel Grand Candi Semarang, Selasa (19/2). (

Direktur Jenderal (Dirjen) Penguatan Riset dan Pengembangan (Risbang) Kemenristekdikti, Muhammad Dimyati, saat menjadi pembicara kunci pembukaan Science Technplogy Index (Sinta) Talks 2019 yang digelar di Hotel Grand Candi Semarang, Selasa (19/2). (

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Publikasi internasional Indonesia saat ini sebanyak 32.975 jurnal

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemristekdikti) mengungkapkan saat ini Indonesia memiliki publikasi ilmiah internasional terbanyak di kawasan Asia Tenggara (ASEAN).

"Dua hari lalu Indonesia telah menjadi juara ASEAN (negara-negara di Asia Tenggara) dalam publikasi internasional, ke depan kita bisa pertahankan dan tingkatkan," kata Direktur Jenderal (Dirjen) Penguatan Riset dan Pengembangan Kemristekdikti Muhammad Dimyati dalam Industrial Technology Development Expo 2019 di Jakarta Barat, Rabu ((24/7).

Dia menuturkan empat tahun terakhir tren publikasi internasional naik cukup signifikan. Dimyati menuturkan ada 100 ribu lebih potensi peneliti Indonesia yang bisa melakukan publikasi baik dalam bentuk publikasi nasional maupun internasional.

Dia mengatakan ke depan kualitas dari publikasi ilmiah juga akan semakin ditingkatkan di samping kuantitas. Saat ini publikasi ilmiah Indonesia sebanyak 32.975 jurnal, mengalahkan Malaysia di peringkat kedua dengan jumlah 32.972 jurnal.

Dia berharap akan semakin banyak peneliti yang memublikasikan karya ilmiahnya atau hasil penelitian dalam jurnal sehingga semakin menambah jumlah jurnal ilmiah Indonesia di kancah global, bahkan jika bisa menembus jumlah signifikan di kawasan Asia Pasifik ke depan.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA