Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Harga Cengkih di Purwakarta Anjlok, Petani Menjerit

Ahad 14 Jul 2019 22:17 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Hasanul Rizqa

(Ilustrasi) Warga menjemur cengkeh

(Ilustrasi) Warga menjemur cengkeh

Foto: Antara/Yusuf Nugroho
Harga cengkih untuk musim panen tahun ini jatuh bila dibandingkan dua tahun silam

REPUBLIKA.CO.ID, PURWAKARTA -- Sejumlah petani cengkih asal Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, terpaksa gigit jari. Pasalnya, saat musim panen ini, harga cengkih terjun bebas. Harga komoditas tersebut hanya Rp 70 ribu per kilogram dalam kondisi kering.

Enjang Sutisna (46 tahun) petani cengkih asal Kecamatan Kiarapedes, membandingkan harga cengkih saat ini dengan dua tahun terakhir yang menurutnya terbilang bagus. Pada musim panen tahun 2018, harganya Rp 90 ribu per kilogram. Adapun pada saat musim panen tahun 2017, cengkih dihargai hingga Rp 120 ribu per kilogram.

Baca Juga

"Tapi, harga saat ini jauh lebih murah dibanding musim panen dua tahun lalu," ujar Enjang, Ahad (14/7).

Dia mengaku tak bisa memastikan apa yang menjadi penyebab merosotnya harga cengkih. Kondisi tersebut jelas membebani petani cengkih. Sebab, harga saat ini tak sesuai dengan harapan.

Dia menjelaskan, mayoritas warga di wilayahnya memiliki pohon cengkih, di setiap halaman rumah. Setiap pohon yang usia remaja atau umurnya antara 15-20 tahun, baru bisa menghasilkan bunga cengkih. Dalam setiap pohon, hasilnya variatif. Yakni, antara 20 sampai 30 kilogram per pohonnya.

Namun, jika pohonnya yang usia dewasa hasilnya bisa tembus satu kuintal dalam sekali panen. Untuk menghasilkan cengkih kualitas bagus, petani harus menjemurnya terlebih dahulu dibawah sinar matahari yang sempurna.

Di wilayah ini, biasanya petani menjemurnya antara empat sampai lima hari. Sedangkan, di wilayah yang suhunya lebih dingin, bisa sampai sepekan.

"Selama ini, kita menjualnya ke tengkulak. Jadi, harganya disesuaikan dengan penawaran dari tengkulak," ujarnya.

Sementara itu, Dinas Pangan dan Pertanian Kabupaten Purwakarta, melansir, di wilayah ini terdapat 1.838 hektare perkebunan cengkih yang tersebar di sejumlah kecamatan. Adapun hasil produksi dari lahan seluas itu mencapai 486 ton per tahun.

Kepala Seksi Hortikultura Dinas Pangan dan Pertanian Purwakarta, Tatang Sopian, terkait, jumlah petani cengkih di daerahnya saat ini mencapai 2.378 orang. Saat ini, belum ada upaya untuk peningkatan produksi komoditas ini. Mengingat, sampai saat ini tidak ada program bantuan khusus dari pemerintah untuk perkebunan cengkih.

"Peran kami, selama ini hanya sebatas memberikan pelatihan kepada para petani cengkih untuk memaksimalkan potensi yang ada," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA