Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

50 Perusahaan Global Berencana Pindahkan Pabrik dari Cina

Senin 22 Jul 2019 09:43 WIB

Rep: Idealisa Masyrafina/ Red: Nidia Zuraya

Salah satu kegiatan industri otomotif di Cina

Salah satu kegiatan industri otomotif di Cina

Foto: Reuters
Google hinga Nintendo berusaha menghindari pinalti impor untuk barang-barang China

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Lebih dari 50 perusahaan multinasional telah mengumumkan rencana untuk memindahkan produksi dari Cina, atau sedang mempertimbangkan untuk melakukannya. Kebijakan tersebut sebagai akibat dari perang dagang Amerika Serikat-Cina.

Baca Juga

Menurut laporan dari Nikkei Asian Review, Google, Nintendo dan Dell, berusaha menghindari pinalti impor sebesar 250 miliar dolar AS untuk barang-barang China. Tetapi alih-alih memindahkan operasi mereka ke Amerika Serikat, seperti yang didesak Trump, banyak dari perusahaan-perusahaan ini bertujuan untuk membangun kembali rantai pasokan mereka di luar negeri, terutama di Asia Tenggara.

Nintendo, raksasa video game Jepang, telah mengalihkan produksi konsol Switch populer dari Cina ke Vietnam, menurut laporan dari Wall Street Journal. Google telah mengalihkan pembuatan motherboard Cloud dan beberapa produk rumah pintar Nest ke Taiwan dan Malaysia.

Hewlett-Packard dan Dell keduanya berencana untuk memindahkan bongkahan pabrik komputer pribadi mereka ke Asia Tenggara.

Sebuah survei Juli dari kontrol kualitas dan auditor rantai pasokan QIMA menunjukkan bahwa permintaan untuk inspeksi berbasis di Cina dari perusahaan AS telah turun 13 persen pada paruh pertama 2019. Di sisi yang sama, permintaan keseluruhan untuk inspeksi di Asia Selatan melonjak 34 persen, dilansir di Washington Post, Senin (22/7).

Laporan Nikkei mengatakan Apple sedang mengevaluasi biaya memindahkan 15 hingga 30 persen produksinya keluar dari China, yang juga merupakan pasar internasional terbesar perusahaan, di mana Apple telah mengambarkan manufakturnya selama 20 tahun terakhir.

Seorang eksekutif mengatakan dengan syarat anonim bahwa risiko manufaktur yang meningkat di Cina berarti Apple akan bergeser ke luar negeri terlepas dari apakah kesepakatan perdagangan tercapai.

“Tingkat kelahiran yang lebih rendah, biaya tenaga kerja yang lebih tinggi, dan risiko terlalu memusatkan produksinya di satu negara. Faktor-faktor buruk ini tidak akan kemana-mana," kata eksekutif itu, menurut Nikkei.

Foxconn, yang merakit iPhone, iPad dan Mac dan merupakan salah satu perusahaan manufaktur kontrak terbesar di dunia, mengatakan bulan lalu masih dapat memenuhi permintaan dari konsumen Amerika dengan kapasitas produksi saat ini di luar China.

Saat Foxconn tampaknya akan menggeser produksi, Apple sedang mengincar Asia Tenggara, dengan India dan Vietnam menjadi yang terdepan dalam produksi iPhone, Nikkei melaporkan. Perusahaan itu akan segera memulai produksi percobaan pada AirPods di Vietnam, pendahulu untuk produksi massal, kata laporan itu.

Dengan adanya kebocoran bisnis dan produksi, Cina telah berusaha untuk memikat perusahaan baru. Cina telah mengurangi pembatasan investasi asing di sektor-sektor utama seperti minyak bumi, pertanian, pertambangan dan manufaktur, badan perencanaan negara mengumumkan akhir bulan lalu. Perubahan mulai berlaku 30 Juli.

Eksodus bisnis-bisnis Amerika, bersama dengan yang terdampak oleh perang perdagangan, telah berdampak buruk pada ekonomi Cina. Minggu ini, pejabat Cina mengumumkan pertumbuhan telah mencapai level terendah dalam 27 tahun.

"Kondisi ekonomi masih parah baik di dalam maupun luar negeri, pertumbuhan ekonomi global melambat, ketidakstabilan eksternal dan ketidakpastian meningkat," kata Mao Shengyong, juru bicara Biro Statistik Nasional Cina, mengatakan dalam konferensi pers.

"Pembangunan yang tidak seimbang dan tidak memadai di dalam negeri masih akut, dan ekonomi berada di bawah tekanan ke bawah yang baru," ujarnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA