Jumat, 22 Zulhijjah 1440 / 23 Agustus 2019

Jumat, 22 Zulhijjah 1440 / 23 Agustus 2019

Fondasi Tahan Gempa dari Shockbreaker Motor

Jumat 19 Jul 2019 19:36 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Shockbreaker. Ilustrasi.

Shockbreaker. Ilustrasi.

Foto: Republika
Mahasiswa UGM kembangkan fondasi bangunan tahan gempa dari shockbreaker.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Tiga mahasiswa Universitas Gadjah Mada (UGM) berinovasi mengembangkan fondasi bangunan tahan gempa dari peredam kejut (shockbreaker) sepeda motor yang ditanam di dalam fondasi bangunan. Fondasi tahan gempa yang dirancang oleh Yosi Kristiana, Siti Zuliana dan Miftahussurur Rosyadi dari D3 Teknik Sipil UGM itu dijuluki sebagai Fondasi Spring Damper.

"Kami memberi shock tersebut di dalam fondasi hasilnya jadi fondasi tahan gempa dengan biaya hanya tiga juta rupiah untuk bangunan tipe 48," kata salah satu anggota tim Yosi Kristiana di Fakultas Teknik UGM, Yogyakarta, Jumat (19/7).

Peletakan shock sepeda motor di dalam fondasi terinspirasi dari refleksi Yosi dan kawan-kawannya saat menyaksikan bencana gempa bumi di Lombok NTB. Meski mereka bertiga berasal dari Jawa Timur, bukan lokasi bencana gempa, namun Yosi merasa prihatin atas kerusakan infrastuktur akibat gempa bumi yang kerap memakan korban jiwa dalam jumlah besar.

Dari renungan tersebutlah Yosi mencetuskan ide terkait fondasi yang mengandung pegas. Inspirasi tersebut kemudian mengombinasikan shock sepeda motor sebagai medium gerak osilasi pegas, yang telah banyak dipelajarinya pada mata kuliah seputar Mekanika.

"Analoginya seperti ini, jika motor dengan shockbreaker dapat menahan beban manusia dan beban dari motor sendiri, bahkan kadang juga untuk mengangkut barang, maka fondasi bangunan juga akan dapat diredam goncangan jika diberi peredam kejut," kata Yosi.

Karena hanya mengombinasikan pegas, Fondasi Spring Damper ini merupakan fondasi mesin sederhana sehingga mudah diproduksi, dan membutuhkan biaya minim.

Dari hasil praktik pada bangunan tipe 48, Fondasi Spring Damper buatan mereka hanya membutuhkan biaya Rp3 juta. Sangat murah dibanding teknologi tahan gempa lain yang melibatkan konstruksi struktur dengan bentuk tak lazim, maupun menggunakan material berbiaya tinggi.

Fondasi ini kemudian dapat menopang beragam bangunan sederhana. Mulai dari bangunan berdinding triplek hingga bata permanen, termasuk atap dengan rangka kayu maupun baja ringan.

"Fondasi ini sangat cocok untuk ketahanan bencana Indonesia, karena pembuatannya murah, caranya mudah, bahannya sederhana dan tidak susah. Begitu pula penggunaannya. Fondasi tinggal ditanamkan pada kedalaman 50 sentimeter lalu bangunan didirikan seperti biasa," kata Yosi.

Pada April yang lalu, Yosi dan kawan-kawan telah memperoleh dana hibah dari Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) Kementerian Ristekdikti. Mereka sedang berkolaborasi untuk menerapkan Spring Damper pada Hunian Transisi Menuju Permanen (Huntrap), yang diproduksi Fakultas Teknik UGM untuk korban gempa.

Pengujian struktur di laboratorium juga telah mereka lakukan dan telah menuai hasil positif. Data grafik dalam bentuk frekuensi dan perpindahan, menunjukkan adanya perbedaan signifikan ketika menggunakan Spring Damper dibanding pondasi pada umumnya.

"Materialnya boleh sederhana. Tapi kekuatannya tidak sederhana dan siap menahan goncangan. Data hasil laboratorium menunjukkan penggunaan pondasi menghasilkan perpindahan (struktur) yang lebih kecil. Artinya lebih tahan goncangan, termasuk gempa," kata Dr. Devi selaku dosen pembimbing.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA