Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

Thursday, 21 Zulhijjah 1440 / 22 August 2019

OJK Prediksi Bisnis Verifikasi Digital akan Berkembang

Jumat 19 Jul 2019 17:40 WIB

Red: Nidia Zuraya

Layanan keuangan digital (ilustrasi)

Layanan keuangan digital (ilustrasi)

Foto: ICET.ORG
Saat ini hampir semua platform lembaga keuangan membutuhkan verifikasi digital

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memprediksi model bisnis verifikasi digital (digital verification) akan berkembang dalam industri finansial technology (fintech) ke depan. Berkembangnya bisnis verifikasi digital ini bakal terjadi seiring makin banyak transaksi digital yang membutuhkan platform terkait kepercayaan.

Baca Juga

"Kemarin itu suatu hal yang agak sulit apabila kita melakukan transaksi digital terkait dengan kepercayaan. Nah bagaimana meningkatkan kepercayaan ini?," ujar Kepala Group Inovasi Keuangan Digital (IKD) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Triyono dalam acara diskusi di Jakarta, Jumat (19/7).

"Banyak yang dilakukan, misalnya dengan melalui tanda tangan digital yang juga disebut salah satunya sebagai verifikasi digital, itu kemungkinan akan sangat banyak ke depan," sambung dia.

Triyono mengatakan saat ini hampir semua platform lembaga keuangan membutuhkan verifikasi digital pada saat melakukan transaksi nontunai. Hal tersebut membuka peluang lebar bagi para inovator fintech membangun industri dengan menggunakan model bisnis tersebut.

Nantinya, lanjut dia, apabila model bisnis verifikasi digital berkembang di masyarakat, OJK akan mempertimbangkan membuat regulasi khusus, terutama terkait perlindungan data konsumen. "Kalau memang banyak, potensinya besar, kami akan buat peraturan khusus verifikasi digital. Seperti apa? Saya kira akan terkait dengan standard berapa enkripsinya, proses verifikasinya seperti apa, kita akan lihat," ucap Triono.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA