Kamis, 21 Zulhijjah 1440 / 22 Agustus 2019

Kamis, 21 Zulhijjah 1440 / 22 Agustus 2019

Sebagian Lapangan Migas Pertamina Lampaui Target Produksi

Jumat 19 Jul 2019 13:26 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Gita Amanda

Pertamina EP menemukan cadangan minyak dan gas di area PEP Asset 3 Jatibarang Field, Jawa Barat.

Pertamina EP menemukan cadangan minyak dan gas di area PEP Asset 3 Jatibarang Field, Jawa Barat.

Foto: Pertamina EP
Total produksi mintak Pertamina capai 413 MBOPD dan gas sebesar 2.856 MMSCFD.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kinerja sektor hulu Pertamina pada semester I-2019 menunjukkan kontribusi positif terhadap negara. Hal ini ditunjukkan melalui produksi dari sejumlah lapangan migas yang pencapaiannya melampaui target.

Baca Juga

Direktur Hulu Pertamina, Dharmawan H Samsu, menjelaskan hingga Juni 2019, total produksi minyak Pertamina mencapai 413 MBOPD dan produksi gas sebesar 2.856 MMSCFD. Sedangkan untuk lifting minyak sebesar 371 MBOPD dan lifting gas sebesar 2.154MMSCFD.

"Produksi sebesar ini tentunya memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pemenuhan energi nasional. Pencapaian ini terutama didukung oleh kinerja anak usaha Pertamina di bidang hulu yang sangat baik bahkan beberapa diantaranya melebihi target yang ditentukan," katanya dalam siaran pers pada Kamis (18/7) lalu.

Ia menyebut diantara yang melampaui target itu ialah PHE Ogan Komering yang berhasil mencapai produksi migas hingga 1.377 BOEPD dari targetnya yang sebesar 905 BOEPD. Kemudian PHE Jambi Merang yang berhasil memproduksi hingga 15.767 BOEPD atau lebih tinggi dari target sebesar 15.712 BOEPD. Selain itu juga ada JOB Pertamina-Medco EP Tomori Sulawesi yang berhasil memproduksi 66.134 BOEPD dari target 59.640 BOEPD.

“Berbagai strategi terus dilakukan Pertamina untuk meningkatkan produksi migas terutama dalam mengelola sumur-sumur yang sudah mature. Dengan penerapan teknologi terkini serta optimasi sumur, sejumlah lapangan berhasil mencapai produksi yang menggembirakan,” ujar Dharmawan.

Di samping capaian produksi migas tersebut, Pertamina juga tetap fokus pada wilayah kerja dengan produksi dan lifting yang belum mencapai target. "Kami terus mengupayakan program yang dapat mengisi gap tersebut dengan melakukan upaya teknis terkait fasilitas produksi, kondisi reservoir, operasi pengeboran, dan upaya optimal lainnya," ujar Dharmawan.

Capaian produksi migas Pertamina saat ini, imbuh Dharmawan, tak lepas dari kebijakan Pertamina dalam investasi di sektor hulu sebagai agenda prioritas untuk meningkatkan produksi migas. “Investasi di sektor hulu secara keseluruhan sekitar USD 2,6 miliar atau sekitar 60 persen dari keseluruhan investasi Pertamina sekitar USD 4,2 miliar dolar,” pungkas Dharmawan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA