Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Dua Pertimbangan Bank Indonesia Turunkan Suku Bunga Acuan

Kamis 18 Jul 2019 16:01 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Nidia Zuraya

Suku bunga Bank Indonesia

Suku bunga Bank Indonesia

Foto: IST
Bank Indonesia menurunkan suku bunga acuan menjadi 5,75 persen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Indonesia memutuskan untuk menurunkan suku bunga acuan atau  BI 7-day Reverse Repo Rate sebesar 25 basis poin menjadi 5,75 persen. Selanjutnya Bank Indonesia juga menurunkan suku bunga Deposit Facility sebesar 25 bps menjadi sebesar 5 persen dan suku bunga Lending Facility sebesar 25 bps menjadi 6,5 persen.

Baca Juga

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo mengatakan kebijakan penurunan tersebut sejalan dengan rendahnya prakiraan inflasi dan perlunya mendorong momentum pertumbuhan ekonomi, di tengah kondisi ketidakpastian pasar keuangan global yang menurun dan stabilitas eksternal yang terkendali.

“Seluruh kebijakan Bank Indonesia diarahkan menjaga momentum pertumbuhan ekonomi. Kami melakukan ini (penurunan suku bunga acuan) karena yakin inflasi akan rendah pada tahun ini dan tahun depan. Pada tahun ini inflasi berada di bawah titik tengah sasaran 3,5 persen,” ujarnya saat konferensi pers di Gedung Bank Indonesia, Jakarta, Kamis (18/7).

Menurut Perry, rendahnya inflasi tahun ini dan menjaga momentum perekonomian Indonesia merupakan dua pertimbangan Bank Indonesia menurunkan suku bunga acuan. Mengingat Bank Indonesia sudah delapan bulan mempertahankan suku bunga acuan pada level 6 persen.

“Dua pertimbangan ini sudah dikomunikasi dalam beberapa bulan terakhir. Memang kami menunggu timingnya karena masih adanya ketidakpastian ekonomi global dan ketegangan hubungan dagang Amerika Serikat dan Tiongkok serta sejumlah negara lainnya,” jelasnya. 

Perry menambahkan strategi operasi moneter tetap diarahkan untuk memastikan ketersediaan likuiditas di pasar uang dan memperkuat transmisi kebijakan moneter yang akomodatif. Tentunya dengan memandang kebijakan makroprudensial secara akomodatif untuk mendorong penyaluran kredit perbankan dan memperluas pembiayaan bagi perekonomian.

“Kami juga memandang kebijakan sistem pembayaran dan pendalaman pasar keuangan secara akomodarif guna mendukung pertumbuhan ekonomi,” ucapnya.

Ke depan, Bank Indonesia memandang masih terbuka ruang bagi kebijakan moneter yang akomodatif sejalan dengan rendahnya prakiraan inflasi dan perlunya mendorong momentum pertumbuhan ekonomi lebih lanjut. Bank Indonesia terus memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait untuk mempertahankan stabilitas ekonomi, mendorong permintaan domestik, serta meningkatkan ekspor, pariwisata, dan aliran masuk modal asing termasuk Penanaman Modal Asing (PMA).

“Kami ingin melihat neraca pembayaran keseluruhan tidak hanya Current Account Deficit (CAD) saja, karena CAD tahun ini diperkirakan 2,5 persen sampai 3 persen atau lebih rendah tahun lalu sebesar 3 persen. Kami juga akan menjaga aliran modal asing yang masuk. Sekaligus kami menjaga stabilitas agar tetap terkendali artinya neraca pembayaran Indonesia tetap terkendali,” jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA