Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Bank Mandiri Tunda Ekspansi Kantor Cabang

Kamis 18 Jul 2019 11:33 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolanda

Direktur Hubungan Kelembagaan Bank Mandiri Alexandra Askandar, Direktur Manajemen Risiko Ahmad Siddik Badruddin, Direktur Bisnis dan Jaringan Hery Gunardi, Direktur Keuangan dan Strategi Bank Mandiri Panji Irawan dan Corporate Secretary Rohan Hafas (dari kir) berbincang saat paparan kinerja triwulan II-2019 di Jakarta, Rabu (17/7).

Direktur Hubungan Kelembagaan Bank Mandiri Alexandra Askandar, Direktur Manajemen Risiko Ahmad Siddik Badruddin, Direktur Bisnis dan Jaringan Hery Gunardi, Direktur Keuangan dan Strategi Bank Mandiri Panji Irawan dan Corporate Secretary Rohan Hafas (dari kir) berbincang saat paparan kinerja triwulan II-2019 di Jakarta, Rabu (17/7).

Foto: Republika/Prayogi
Bank Mandiri mencatat platform digital mendominasi kegiatan transaksi perseroan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Mandiri (Persero) Tbk mencatat sekitar 90 persen transaksi Bank Mandiri sudah berasal dari jaringan digital. Dominannya transaksi via digital membuat perseroan melakukan efisiensi penambahan kantor cabang.  

Direktur Bisnis dan Jaringan Bank Mandiri Hery Gunardi mengatakan saat ini perseroan telah mengurangi ekspansi organik atau membuka cabang baru. Hal ini disebabkan digitalisasi telah mampu membantu masyarakat dalam bertransaksi.

Baca Juga

"Kami melakukan efisiensi diutamakan untuk kantor cabang mikro. Sebagian besar transaksi sekarang lewat smartphone atau digital services. Sekitar 90 persen transaksi kami sekarang tidak lagi di kantor cabang, tetapi melalui layanan mobile banking atau ATM," ujarnya kepada wartawan di Jakarta, Rabu (17/7).

Menurutnya saat ini perseroan melakukan strategi dengan meningkatkan produktivitas kantor cabang yang sudah ada. Sebab, jika dibandingkan tahun lalu produktivitas kantor cabang baru kurang optimal.

"Sekarang strateginya bukan lagi pertumbuhan jumlah cabang, tapi gimana meningkatkan produktivitas cabang sendiri," ucapnya.

Hery menambahkan pada tahun ini perseroan hanya akan membuka lima kantor cabang baru di beberapa daerah. Semetara tahun lalu, Bank Mandiri masih cukup agresif melakukan ekspansi secara organik dengan membuka 50 kantor cabang baru dalam setahun.

Jika didetailkan, menurutnya perseroan membutuhkan anggaran sekitar Rp 1 miliar hingga Rp 2 miliar untuk membuka kantor cabang baru dengan sistem menyewa gedung. Selain itu, kantor cabang baru juga membutuhkan alokasi untuk belanja modal dan membayar pegawai.

"Setidaknya bakal memakan dana Rp 3 miliar untuk satu kantor cabang. Tahun lalu buka cabang 50 berarti sampai Rp 150 miliar. Untuk tahun ini cuma lima cabang berarti Rp 15 miliar, sepersepuluh kali. Turun drastis sekali," jelasnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA