Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Tuesday, 22 Rabiul Awwal 1441 / 19 November 2019

Survei: 67 Persen Pengguna HP Pernah Kehilangan Data

Rabu 17 Jul 2019 21:30 WIB

Rep: Arie Lukihardianti / Red: Agus Yulianto

Narasumber Western Digital: 1. Merry Tjhin, Channel Sales Manager Western Digital (kiri) 2. Mamik S Leonardo, Research Director Deka Insight (kanan)

Narasumber Western Digital: 1. Merry Tjhin, Channel Sales Manager Western Digital (kiri) 2. Mamik S Leonardo, Research Director Deka Insight (kanan)

Foto: Foto: Istimewa
Hanya sepertiga pengguna HP yang mem-back up data.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG - - Smartphone saat ini telah menjadi bagian penting di kehidupan sehari-hari. Karena, bisa digunakan untuk menyimpan dan berbagi foto atau video.

Namun, menurut Research Director DEKA, Mamiek S Leonardo, pengguna Hp kerap sibuk membuat konten, tapi lupa untuk melindungi konten penting tersebut. Hal tersebut, diketahui dari hasil survei yang menyebutkan sebanyak 67 persen orang Indonesia pernah kehilangan data di smartphone yang berujung pada perasaaan kesal. 

"Padahal, dari hasil survei, lebih dari 80 persen responden survei telah menyadari pentingnya melakukan back-up data," ujar Mamiek kepada wartawan belum lama ini. 

Mamiek mengatakan, ada banyak faktor yang menyebabkan para pengguna smartphone kehilangan data. Di antaranya memori yang penuh sehingga harus menghapus data, perangkat yang rusak, virus, file yang rusak, ataupun kehilangan perangkat. 

"Tapi, hanya sepertiga dari mereka yang melakukan back-up secara teratur selama sebulan sekali," katanya.

Dalam riset ini, menurut Mamiek, pihaknya melibatkan 1.120 responden dari 6 kota besar di Jakarta, Surabaya, Bandung, Yogyakarta, Medan, dan Makassar.

Menurutnya, selama ini banyak yang berpikir bahwa proses pencadangan atau back-up data adalah sesuatu yang rumit atau terlalu memakan waktu sehingga jarang dilakukan. Seiring dengan meningkatnya penggunaan smartphone, jumlah konten digital mengalami pertumbuhan pesat.

Pada bulan September 2018, kata dia, tingkat penetrasi smartphone di Indonesia telah mencapai 27,4 persen. Angka ini setara dengan kira-kira 73 juta pengguna smartphone di Indonesia. 

"Hal ini menjadikan Indonesia sebagai negara dengan jumlah pengguna smartphone terbanyak keenam di dunia," katanya.

Oleh sebab itu, kata dia, trend dalam aktivitas digital dan manajemen data masyarakat urban Indonesia menjadi menarik untuk ditelusuri lebih jauh. Ia mencatat dalam penelitiannya bahwa sebanyak 97 persen responden mengandalkan smartphone sebagai gawai utama dalam keseharian.

Responden yang lebih muda, kata dia, cenderung lebih banyak menggunakan smartphone mereka untuk lebih banyak fungsi. Yakni, mulai dari gaming, navigasi, video streaming, atau berbelanja online. "Menariknya, survei ini juga menunjukkan bahwa smartphone sudah menjadi pengganti kamera," katanya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA