Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Wednesday, 11 Syawwal 1441 / 03 June 2020

Dalam Setahun, Sebaran Hotspot di Kaltim Capai 7.686 Titik

Selasa 16 Jul 2019 23:27 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Titik panas (ilustrasi)

Titik panas (ilustrasi)

Foto: republika
Titik panas ini tersebar di 10 kabupaten/kota se-Kaltim.

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA -- Sebaran hotspot atau titik panas di wilayah Kalimantan Timur (Kaltim) periode 23 Februari 2018 hingga 23 Februari 2019 tercatat mencapai 7.686 titik. Titik panas ini tersebar di 10 kabupaten/kota se-Kaltim. Diperkirakan titik panas ini akan bertambah pada Juli hingga Agustus dengan titik puncaknya pada September dan Oktober 2019.

Baca Juga

"Berdasarkan pengalaman lima tahun lalu titik puncak sebaran hotspot terjadi pada September dan Oktober mulai Juli dan Agustus makanya perlu diantisipasi dengan melibatkan peran para pemangku kepentingan terkait," ujar Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kaltim, Kresnayana kepada awak media di Samarinda, Selasa (16/7).

Ia menjelaskan bahwa pihaknya sudah melakukan kegiatan antisipasi. Beberapa waktu lalu sudah diaksanakan kegiatan pelatihan dan simulasi pengenalan alat pendukung upaya pencegahan dan pemadaman kebakaran hutan dan lahan.

Kegiatan melibatkan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait seperti Dinas Kehutanan Kaltim maupun Dinas Perkebunan Kaltim, termasuk TNI dan Polri dan akan ditindaklanjuti membentuk tim terpadu yang melibatkan OPD terkait. Ini dilakukan dalam rangka pencegahan terjadinya kebakaran hutan dan lahan sesuai bidang tugas dan kewenangan.

Diakuinya, pendekatan penanggulangan bencana sudah mulai bergeser tidak hanya fokus penanganan saat bencana dan pascabencana. Tapi lebih diarahkan upaya pencegahan. Karena itu dia berharap keterlibatan lintas sektor mendukung upaya pencegahan dimaksud.

Khusus lingkup BPBD kabupaten/kota, dia menilai perannya sudah baik dibuktikan di antaranya dengan membentuk masyarakat peduli api. Artinya tinggal dikoordinir dengan baik agar perannya lebih terstruktur melakukan penanganan dari hulu sampai hilir. "Tidak hanya pemadaman," katanya.

Ketika disinggung daerah tertinggi sebaran hotspot, dia menyebut terbanyak ada di empat kabupaten/kota yakni Kutai Timur, Kutai Kartanegara, Samarinda, dan Balikpapan. Trennya terindikasi sedikit meningkat disusul Berau dan Paser yang masuk level sedang.

"Daerah yang tidak disebut bukan aman harus tetap waspada juga meskipun hotspot ini bukan kebakaran, melainkan hanya titik panas. Lain hal firespot baru kebakaran," katanya.

Dia mengatakan sebaran hotspot bisa turut dipengaruhi keberadaan pabrik besar yang memantulkan panas. Pabrik ini terkadang tertangkap satelit juga sebagai hotspot.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA