Wednesday, 27 Jumadil Awwal 1441 / 22 January 2020

Wednesday, 27 Jumadil Awwal 1441 / 22 January 2020

JK: Penangguhan Penahanan Habil tak Terkait Rekonsiliasi

Selasa 16 Jul 2019 17:09 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ratna Puspita

Wakil Presiden Jusuf Kalla

Wakil Presiden Jusuf Kalla

Foto: Republika/Fauziah Mursid
JK menilai tugas Yusril sebagai kuasa hukum Habil berbeda dengan pengacara Jokowi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai permohonan penangguhan penahanan tersangka kasus perencanaan pembunuhan tokoh nasional, Habil Marati, tak berkaitan dengan rekonsiliasi pascapemilihan presiden 2019. Kuasa hukum yang mengajukan permohonan penangguhan adalah Yusril Ihza Mahendra, yang juga pengacara tim Joko Widodo-Ma’ruf Amin dalam menghadapi sengketa pilpres.

Baca Juga

JK menilai sikap Yusril menjaminkan penangguhan penahanan Habil Marati merupakan hak sebagai pengacara berbeda dengan tugas yang diemban Yusril selama ini sebagai pengacara tim Joko Widodo-Ma’ruf Amin. "Pak Yusril kan pengacara, ada tugas pengacara membebaskan kliennya. Kalau Pak Yusril tidak berusaha membebaskan kliennya kan bukan pengacara namanya," kata JK di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (16/7).

JK juga yakin Yusril telah mengkaji kasus Habil dengan matang sebelum mengajukan penangguhan penahanan. Karena itu, jika memang kepolisian menilai Habil tidak melakukan perbuatan tersebut, tentu akan dikabulkan.

Sebelumnya, permohonan penangguhan penahanan tersangka kasus dugaan makar dengan peran sebagai penyandang dana, Habil Marati, dikabarkan sudah diterima Polda Metro Jaya sejak Rabu (10/7). Permohonan itu tinggal menunggu proses yang akan diakukan penyidik.

"Permohonan penangguhan penahanan sudah masuk sejak pekan lalu hari Rabu tanggal 10 Juli 2019, sekarang tinggal diproses, dipelajari oleh penyidik," kata kuasa hukum Marati, Yusril Ihza Mahendra, di Jakarta, Senin (15/7).

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA