Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

40 Persen Kematian Ibu Melahirkan karena Terlambat Ditangani

Selasa 16 Jul 2019 05:25 WIB

Red: Ani Nursalikah

Ibu menggendong bayi sesaat setelah melahirkan secara caesar.

Ibu menggendong bayi sesaat setelah melahirkan secara caesar.

Foto: EPA
Keterbatasan sarana prasarana juga menjadi sebab meninggalnya ibu melahirkan.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDA ACEH -- Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Syiah Kuala (Unsyiah) Darussalam Banda Aceh, Profesor Muhammad Andalas menyebutkan 40 persen kematian ibu usai melahirkan disebabkan terlambat penanganan medis.

"40 persen kematian ibu usai melahirkan karena terlambat diketahui, terlambat dirujuk dan terlambat ditangani," kata Profesor Andalas, Senin (15/7).

Pernyataan ini disampaikannya usai penyerahan, Brevet Spesialis Obstetri dan Ginekologi kepada empat Alumni Fakultas Kedokteran Unsyiah, yaitu Lutfi Nugroho, Imam Zahari, Rizka Aditya, dan Dian Paramita di RSUDZA Banda Aceh.

Menurut dia, angka kematian ibu hamil masih di atas yang diharapkan. Selain itu, keterbatasan sarana prasarana juga menjadi sebab meninggalnya ibu setelah melahirkan.

"Angka kematian ibu melahirkan pada 2017 ada 174 kasus dan pada 2018 menurun menjadi 150 kasus," ujar dia.

Ia berharap para pengambil kebijakan dapat menyediakan sarana prasarana yang memadai bagi ibu yang melahirkan guna mengoptimalkan pelayanan medis. "Paling penting adalah sarana dan prasarana harus disiapkan dengan baik. Ada 93 dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi (SpOG) tersebar diseluruh rumah sakit se-Aceh," kata Andalas.

Andalas juga mengingatkan para dokter Spesialis Obstetri dan Ginekologi (SpOG) mengambil kebijakan yang tepat dan seusai sumpah dokter yang telah diucapkan. "Jangan melakukan sesuatu yang rasanya belum mampu dan terus berkoordinasi dengan rekan sejawat yang sudah berpengalaman," kata Andalas kepada empat juniornya.

Direktur Rumah Sakit Umum Daerah dr Zainal Abidin (RSUDZA) Azharuddin menyatakan, dokter dituntut memiliki peran kesalehan sosial yang tinggi agar menjadi duta-duta kesehatan di lingkungan sekitar. "Kekompakan sesama dokter sangat penting dan selalu berkoordinasi dengan rekan sejawat agar pelayanan yang diberikan ke pasien tepat dan cepat," katanya.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA