Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Tuesday, 19 Zulhijjah 1440 / 20 August 2019

Siswa SMA Taruna Nusantara Disiapkan Jadi Calon Pemimpin

Senin 15 Jul 2019 06:24 WIB

Red: Ani Nursalikah

Sejumlah siswa SMA Taruna Nusantara melintas di lingkungan sekolah mereka di Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Senin (3/4).

Sejumlah siswa SMA Taruna Nusantara melintas di lingkungan sekolah mereka di Mertoyudan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, Senin (3/4).

Foto: Antara/Aditya Pradana Putra
Pada tiga bulan pertama, siswa akan menerima Pendidikan Dasar Kedisiplinan.

REPUBLIKA.CO.ID, MAGELANG -- Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menyampaikan siswa SMA Taruna Nusantara Magelang akan disiapkan sebagai calon kader pemimpin berkualitas yang memiliki integritas. "Di lembaga ini siswa dididik, ditempa, dan dibangun menjadi pribadi yang memiliki keunggulan komparatif, kompetitif dan distingtif aspek karakter dan kepribadian, akademik serta kesamaptaan jasmani berdasarkan wawasan kejuangan, kebangsaan dan kebudayaan Indonesia," katanya, Ahad (14/7).

Baca Juga

Ia menyampaikan hal tersebut dalam sambutan tertulis yang dibacakan oleh Ketua Yayasan Kesejahteraan Pendidikan dan Perumahan Mayjen TNI (Purn) Bambang Hermanto pada Pembukaan Pendidikan Siswa SMA Taruna Nusantara Angkatan ke-30. Ia berharap para siswa mengikuti seluruh proses pendidikan ini dengan penuh tanggung jawab, semangat dan disiplin yang tinggi.

Sesuai kalender kurikulum khusus, pada tiga bulan pertama ini para siswa akan menerima program Pendidikan Dasar Kedisiplinan dan Kepemimpinan atau PDK. Tahapan ini disebut masa penanaman di mana para siswa dilatih melalui mata kegiatan terprogram untuk menerima nilai-nilai disiplin pribadi, tanggung jawab dan kemandirian sebagai bekal mengikuti pendidikan tiga tahun di SMA Taruna Nusantara.

"Selama tiga bulan pertama ini, kalian akan menjalani semacam 'kawah candradimuka', untuk sementara komunikasi dengan dunia luar termasuk orang tua akan diputus. Kalian sedang diajari untuk mampu hidup mandiri tanpa bantuan orang lain, kalian akan berhadapan dengan lingkungan baru, para pamong, abang dan kakak kelasmu dan teman-teman baru dari seluruh penjuru Tanah Air yang masing-masing membawa budaya dan kebiasaan yang pasti berbeda dengan kalian," katanya.

Ia mengimbau para siswa memanfaatkan masa PDK yang berharga ini. Para siswa harus cepat menyesuaikan diri, pandai berinteraksi, dan belajar mengembangkan toleransi atas keberagaman ras, suku, budaya dan agama dari seluruh pelosok Tanah Air.

Ia mengatakan di sini para siswa akan memahami keberagaman adalah aset kekayaan bangsa, anugerah Tuhan yang wajib disyukuri. Dalam kehidupan berbangsa dan bernegara inilah nilai-nilai dasar untuk menumbuhkembangkan kepribadian Pancasila, jiwa nasionalisme, cinta tanah air dan bela negara para siswa sekalian.

Ia menuturkan sesuai dengan harapan dan cita-cita menjadi siswa SMA Taruna Nusantara, maka ikutilah proses pendidikan dengan sungguh-sungguh, penuh semangat, tabah, ikhlas dan menjunjung komitmen tinggi. "Jadikan semboyan Tri Prasetya siswa SMA Taruna Nusantara melebur dalam jati diri kalian sehingga dimanapun berada kalian akan mampu memberikan karya terbaik bagi masyarakat, bangsa, negara dan dunia," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA