Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

Saturday, 22 Muharram 1441 / 21 September 2019

KPAI Prihatin, Siswa SMA Meninggal Saat MOS di Palembang

Sabtu 13 Jul 2019 22:00 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Israr Itah

Sejumlah siswa baru mengikuti Masa orientasi siswa (MOS). (ilustrasi)

Sejumlah siswa baru mengikuti Masa orientasi siswa (MOS). (ilustrasi)

Foto: Republika/ Yasin Habibi
Diduga, siswa bernama DBJ (14 tahun) meninggal karena kelelahan.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Seorang siswa meninggal dunia usai mengikuti masa orientasi siswa (MOS) di SMA Taruna Palembang. Diduga, siswa bernama DBJ (14 tahun) meninggal karena kelelahan.

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) menyampaikan keprihatinan atas meninggalnya DBJ. Kasus terungkap setelah pihak keluarga melaporkan kepada kepolisian.

“Keluarga yang mendapat kabar tersebut melapor ke polisi, karena saat orangtua korban ditelepon pihak sekolah mengabarkan anaknya dibawa ke rumah sakit (RS). Ibu korban terkejut mendapatkan anaknya sudah tidak bernyawa dan ada luka memar di tubuh korban, tepatnya di lutut,” kata Komisioner KPAI Bidang Pendidikan, Retno Listyarti dalam siaran pers yang diterima Republika.co.id, Sabtu (13/7).

Retno menuturkan bahwa pihaknya akan berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan dan Kepala Sekolah SMA Taruna Palembang untuk meminta penjelasan dan klarifikasi pada senin (15/7). KPAI juga akan mempertanyakan pengawasan Dinas Pendidikan Sumatra Selatan terkait pelaksanaan MPLS 2019, dan memastikan apakah petunjuk teknis (juknis) dan pedoman MPLS sudah diterima oleh seluruh sekolah.

Mengingat dalam juknis tersebut, pelaksanaan MPLS atau lebih akrab dikenal MOS hanya tiga hari dan bukan satu pekan. Serta adanya larangan penggunaan kekerasan dalam MPLS, termasuk larangan keterlibatan penuh siswa senior. 

“KPAI juga akan berkoordinasi dengan pihak kepolisian yang memproses pelaporan orangtua DBJ terkait proses pemeriksaan kasus ini,” kata Retno.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA