Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Hampir Tersungkur, Tony Fernandes Ceritakan Lika-Likunya Kepakkan Sayap Air Asia

Kamis 11 Jul 2019 08:18 WIB

Rep: Clara Aprilia Sukandar(Warta Ekonomi)/ Red: Clara Aprilia Sukandar(Warta Ekonomi)

Hampir Tersungkur, Tony Fernandes Ceritakan Lika-Likunya Kepakkan Sayap Air Asia. (FOTO: Reuters/Lai Seng Sin)

Hampir Tersungkur, Tony Fernandes Ceritakan Lika-Likunya Kepakkan Sayap Air Asia. (FOTO: Reuters/Lai Seng Sin)

AirAsia ternyata pernah hampir tersungkur.

Sebelum mengudara tinggi seperti saat ini, AirAsia ternyata pernah hampir tersungkur. Namun, berkat jerih payah seorang Tony Fernandes yang tak lain adalah Kepala Eksekutif maskapai penerbangan berwarna merah tersebut, AirAsia bisa kembali terbang tinggi.

Tony menceritakan AirAsia adalah bentuk terwujudnya mimpi seorang anak kecil yang ingin memiliki pesawat terbang dengan tiket terjangkau. Anak kecil yang ia maksudkan tak lain adalah dirinya sendiri.

Baca Juga: Bos AirAsia: Saya Bahagia Jika Bergabung dalam Lion Group

Ia menceritakan kisah hidupnya dalam buku berjudul Flying High. Mulai dari ketidaktahuan dirinya terhadap bisnis maskapai 16 tahun silam hingga mampu berjaya seperti saat ini.

Tony memulai kariernya menjadi seorang akuntan. Impiannya untuk mendirikan maskapai penerbangan banyak mendapat cemooh. Pria kelahiran Malaysia ini juga pernah berkecimpung di dunia musik dan memiliki klub sepak bola Inggris, Queens Park Rangers.

Dalam bukunya juga disebutkan bahwa saat itu AirAsia nyaris bangkrut dengan defisit US$1 juta. Saat ini perusahaan sudah menjadi industri besar di Asia, padahal dulunya hanya memiliki sedikit rute dan tidak menjanjikan masa depan cerah.

Baca Juga: 11 Tahun Jadi Maskapai LCC Terbaik di Dunia, Begini Geliat Saham AirAsia

Ia juga mengungkapkan tertarik dengan bisnis digital, namun tidak memaparkannya secara detail. Tony merupakan orang yang memiliki motivasi, "Kalau gagal, aku akan mencoba terus hingga berhasil karena aku pantang menyerah," tulisnya dalam buku otobiografinya.

AirAsia sendiri telah beroperasi di sejumlah negara, seperti Indonesia, Arab Saudi, Jepang, Malaysia, Thailand, Singapura dan Vietnam. Awalnya, perusahaan ini merupakan milik pemerintah Malaysia dan kemudian dibeli oleh Tony pada 2001. Di Indonesia sendiri AirAsia melayani 26 rute dengan 52 penerbangan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA