Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Sunday, 12 Sya'ban 1441 / 05 April 2020

Korban Kebakaran Tanah Abang Berharap Bisa Bangun Rumah Lagi

Selasa 02 Jul 2019 15:22 WIB

Red: Esthi Maharani

Petugas pemadam kebakaran melakukan pendinginan saat terjadi kebakaran di Jalan Jati Bundar, Tanah Abang, Jakarta, Ahad (30/6/2019).

Petugas pemadam kebakaran melakukan pendinginan saat terjadi kebakaran di Jalan Jati Bundar, Tanah Abang, Jakarta, Ahad (30/6/2019).

Foto: Antara/Galih Pradipta
Hingga kini belum ada info mengenai dana untuk pembangunan rumah korban kebakaran

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Korban terdampak kebakaran permukiman padat penduduk di Jalan Jati Bunder, Tanah Abang, Jakarta Pusat mengharapkan bisa segera membangun rumah kembali.

"Buat korban kayak kita gini yang paling penting ya bisa dibangun kembali," kata korban kebakaran, Dalyudi di Jakarta Pusat, Selasa (2/7).

Alasannya, Dalyudi enggan untuk menempati tenda darurat yang telah disediakan karena dirasa sempit. "Enakan di rumah kita sendiri, walaupun cuma terpal gini seadanya saja. Sambil jagain rumah juga," ujarnya sembari menunjukkan tempat tinggal sementaranya itu.

Hal senada diungkapkan Ana, warga yang juga memilih tetap tinggal di rumah yang telah habis terbakar itu. Ia bahkan sengaja menyuruh anaknya untuk berkunjung ke rumahnya agar bisa segera ditempati kembali.

"Saya sama suami saja, ini manggil anak biar bisa bantu beresin sisa-sisa kebakaran," kata Ana.

Meski Ana belum mempunyai dana untuk membangun rumahnya kembali, ia tetap antusias untuk membersihkan rumahnya itu. Warga RT 16 RW 09 tersebut berharap segera mendapat bantuan dana untuk membangun rumah kembali.

Sedangkan menurut Sekretaris Kelurahan Kebon Kacang Nani Suryani, hingga kini ia belum mendapatkan info mengenai dana segar yang bisa diperuntukkan untuk pembangunan rumah warga.

"Pembangunan juga belum tahu kapan bisa dimulai karena masih menunggu penyelidikan dari polisi selesai," kata Nani saat ditemui di Kantor Lurah Kebon Kacang Jakarta Pusat, Selasa.

Sebanyak 500 warga dan 66 bangunan dengan rincian 34 rumah dan 32 toko terkena dampak kebakaran yang terjadi sekitar pukul 04.40 WIB, Ahad (30/6).

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA