Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

Monday, 25 Jumadil Awwal 1441 / 20 January 2020

OTT Kepala Daerah Kepri, KPK Duga Bukan Penerimaan Pertama

Kamis 11 Jul 2019 00:00 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Ratna Puspita

Juru Bicara KPK Febri Diansyah memberikan keterangan saat konferensi pers di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (25/6).

Juru Bicara KPK Febri Diansyah memberikan keterangan saat konferensi pers di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (25/6).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
KPK menduga sebelumnya telah terjadi penerimaan lain.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Juru Bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah membenarkan adanya kegiatan penindakan oleh tim satgas KPK di wilayah Kepulauan Riau sejak Rabu (10/7) siang. KPK menduga penerimaan ini bukanlah yang pertama. 

Baca Juga

"KPK menduga sebelumnya telah terjadi penerimaan lain," kata Febri dalam pesan singkatnya. 

Sampai malam ini, ada enam orang yang diamankan dan sudah berada di Polres Tanjungpinang  untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Dari informasi yang dihimpun salah satu yang diamankan adalah Gubernur Kepri, Nurdin Basirun. 

"Sedang dilakukan pemeriksaan lebih lanjut, mereka yang diamankan yaitu dari unsur: Kepala Daerah, Kepala Dinas di bidang kelautan, Kepala Bidang, 2 staf dinas dan pihak swasta," tutur Febri.

Dalam kegiatan ini, penyidik menyita uang enam ribu dollar Singapura yang diduga terkait dengan Izin lokasi rencana reklamasi di Provinsi Kepri. Sebagaimana diatur dalam Hukum Acara Pidana, maka dalam waktu paling lama 24 jam tim akan melakukan kegiatan-kegiatan awal termasuk klarifikasi pada pihak yang ditangkap. "Terkait status hukum perkara dan pihak-pihak yang diamankan akan disampaikan besok melalui konferensi pers di KPK," kata Febri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA