Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Sunday, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Orang Indonesia tidak Suka Mem-Backup Data

Rabu 10 Jul 2019 18:25 WIB

Rep: Redaksi WE Online(Warta Ekonomi)/ Red: Redaksi WE Online(Warta Ekonomi)

Orang Indonesia Nggak Suka Membackup Data. (FOTO: Sufri Yuliardi)

Orang Indonesia Nggak Suka Membackup Data. (FOTO: Sufri Yuliardi)

Pengguna smartphone di Indonesia naik pesat pada September 2018.

Pengguna smartphone di Indonesia naik pesat pada September 2018 dengan tingkat penetrasi mencapai 73 juta pengguna, dan ini menjadikan Indonesia sebagai negara dengan jumlah pengguna smartphone terbanyak keenam dunia.

Baca Juga: Duh, 20 Persen Smartphone di Indonesia Dibeli dari Black Market

Menurut hasil survei firma riset DEKA yang bertajuk “Indonesia Consumer Mobile Habit and Data Management Survey”, 67 persen orang Indonesia pernah kehilangan data di smartphone, lebih dari 80 persen responden telah menyadari pentingnya membuat cadangan data (backup), namun sayangnya hanya sepertiga dari mereka melakukannya secara teratur.

Research Director DEKA Mamik S Leonardo mengatakan ada banyak faktor yang menyebabkan para pengguna smartphone kehilangan data. "Beberapa di antaranya adalah memori yang penuh sehingga mereka harus menghapus data, perangkat yang rusak, virus, file yang rusak, atau kehilangan perangkat," katanya saat pemaparan hasil survei di GoWork Setiabudi, Jakarta, Senin.

Dalam survei tersebut sebanyak 97 persen responden mengandalkan smartphone sebagai gawai utama dalam kesaharian mereka, responden yang lebih muda cenderung lebih banyak menggunakan untukgaming, navigasi, video streaming atau berbelanja online.

“Smartphone telah menjadi pengganti kamera, kebanyakan responden memiliki smartphone untuk mengambil gambar,” kata Mamik.

Lebih dari 90 persen responden yang memiliki smartphone mengatakan bahwa mereka lebih sering menggunakan smartphone untuk mengambil gambar daripada menelepon. 87 persen responden yang mengaku menggunakan smartphone juga untuk menelpon dan mengobrol (chatting) 72 persen.

“Akibatnya, data yang ada pada smartphone hampir seluruhnya terdiri dari foto dengan persentase 98 persen dan video 79 persen,” kata Mamik.

Mamik mengatakan, umumnya, masyarakat Indonesia menggunakan smartphone dengan memori internal 16-32 gigabyte.

"Namun, tentu kapasitas ini tidak akan cukup untuk menampung simpanan foto dan video yang terus bertambah di smartphone," kata Mamik.

Survei menunjukan lebih dari setengah responden hanya memiliki sisa memori 1-3 gigabyte di smartphone mereka.

“Kapasistas terbatas ini menyebabkan responden terpaksa menghapus data untuk mengosongkan kapasistas penyimpanan,” kata Mamik.

“Hampir semua responden yang mengalami masalah ini mengaku merasa kesal saat ponsel mereka kehabisan kapasitas memori," kata Mamik.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA