Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Dampak Perang Dagang AS-Cina, Laba Samsung Turun 50 Persen

Selasa 09 Jul 2019 15:54 WIB

Rep: Tanayastri Dini Isna(Warta Ekonomi)/ Red: Tanayastri Dini Isna(Warta Ekonomi)

Dampak Perang Dagang AS-Cina, Laba Samsung Turun 50%. (FOTO: Business Times)

Dampak Perang Dagang AS-Cina, Laba Samsung Turun 50%. (FOTO: Business Times)

Perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan Cina berdampak ke seluruh dunia.

Perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan Cina berdampak ke seluruh dunia, tak terkecuali raksasa elektronik asal Korea Selatan (Korsel), Samsung Electronics.

Perusahaan itu memperkirakan laba operasi pada kuartal kedua turun lebih dari 50 persen menjadi 6,5 triliun won (sekitar Rp 78,2 triliun). Meski mengalami penurunan, proyeksi itu berhasil mengalahkan prediksi analisis, karena Samsung bisa mendongkrak kembali bisnis display-nya.

Perkiraan laba itu diungkapkan oleh Samsung pada Jumat (5/7/2019), menurut Business Times. Laporan lengkapnya akan diungkapkan pada akhir bulan ini.

Baca Juga: Bakal IPO, Pemasok Kemasan Samsung Mau Jual 1,3 M Saham

Apa yang dialami Samsung mengilustrasikan masalah-masalah yang timbul dari perang dagang terhadap ekonomi global, utamanya bagi perusahaan besar yang menjual produk jadi serta komponen ke seluruh dunia.

Perusahaan Korsel itu mengalami penurunan penjualan ponsel pintar dan produk teknologi lainnya. Mereka juga merugi akibat penurunan penjualan cip memori.

Pembatasan administrasi Trump pada penjualan ke Huawei, pembeli utama chip memori Samsung, telah mengurangi permintaan perusahaaan Cina itu terhadap komponen tersebut. Namun, baru-baru ini Trump mengatakan akan melonggarkan pembatasan tersebut.

Baca Juga: Indonesia Masih Garap 5G, Samsung Sudah Investasi 6G

Samsung juga telah dipaksa untuk bersaing dengan biaya tambahan yang disebabkan oleh dari tarif impor terhadap mesin cuci oleh pemerintahan Trump, untuk melindungi pesaing dari AS, seperti Whirlpool.

Kebijakan batasan ekspor Jepang pada bahan yang digunakan untuk membuat produk pajangan dan komputer di Korsel juga diperkirakan akan merugikan Samsung dan pesaing utamanya, SK Hynix.

Belum lagi, perlambatan ekonomi yang lebih luas di seluruh dunia yang akan mengurangi permintaan akan rangkaian produk Samsung, termasuk televisi dan produk pengeras suaranya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA