Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Tuesday, 23 Safar 1441 / 22 October 2019

Dewan Riset Nasional Diharapkan Bisa Kembangkan Inovasi

Jumat 05 Jul 2019 02:07 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Esthi Maharani

Menristekdikti Muhammad Nasir

Menristekdikti Muhammad Nasir

Foto: Antara/Nova Wahyudi
Menristekdikti melantik 74 Anggota Dewan Riset Nasional

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) Mohamad Nasir melantik 74 Anggota Dewan Riset Nasional (DRN) Periode 2019-2022. Mereka ditugaskan untuk mengawal dan menerapkan Rencana Induk Riset Nasional (RIRN) kepada para mitra DRN.

"Saya bermimpi sampai 2022 inovasi menjadi tulang punggung untuk meningkatkan SDM Indonesia, menghasilkan nilai tambah untuk ekonomi Indonesia dari berbagai bidang, dimana hal ini sudah tertuang dalam perpres rencana induk riset nasional," kata Nasir, di Kantor Kemenristekdikti, Kamis (4/7).

DRN terdiri dari berbagai komisi yakni Komisi Teknis Pangan dan Pertanian, Komisi Teknis Energi, Komisi Teknis Teknologi, Informasi dan Komunikasi, Komisi Teknis Transportasi dan Maritim, Komisi Teknis Pertahanan dan Keamanan, Komisi Teknis Kesehatan dan Obat, Komisi Teknis Material Maju, Komisi Teknis Sosial, Humaniora, Pendidikan, Seni, dan Budaya, dan Komisi Teknis Lingkungan dan Kebencanaan.

Masing-masing komisi tersebut membidangi permasalahan yang sering muncul di Indonesia. Nasir mencontohkan di bidang swasembada pangan, Indonesia selama ini berusaha untuk swasembada pangan namun belum terwujud sepenuhnya.

Selain itu, di bidang pertahanan juga diperlukan inovasi. "Ini juga harus kita kembangkan inovasi yang baru. Bagaimana kita memiliki teknologi yang kuat dalam bidang pertahanan," kata Nasir menambahkan.

Sementara itu, menurut Ketua DRN Periode 2015-2018, Bambang Setiadi, pihaknya memiliki catatan yang perlu dikembangkan oleh DRN periode tahun ini. Bambang menegaskan, riset yang didanai publik harus bisa bermanfaat lebih dari sekadar peningkatan ilmu pengetahuan.

"Riset harus berperan dalam meningkatkan stok ilmu pengetahuan, mendukung dan merangsang interaksi sosial, dan menyediakan pengetahuan sosial dan humanitas," kata dia.

DRN merupakan lembaga yang sifatnya mengkoordinasikan lembaga riset lainnya. Nasir mengatakan, ia ingin DRN menjadi koordinator riset-riset yang ada di kementerian dan lembaga.

"Saya ingin mengoptimalkan DRN ke depan lebih baik. Nanti untuk melakukan koordinasi riset-riset yang di kementerian-kementerian ini," kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA