Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

Sunday, 21 Safar 1441 / 20 October 2019

TTIC Serap Ayam Peternak Mandiri untuk Dongkrak Harga

Rabu 03 Jul 2019 01:50 WIB

Red: EH Ismail

Peternak saat memberi makan ayam petelur di Cilodong, Depok, Jawa Barat, Jumat (28/6).

Peternak saat memberi makan ayam petelur di Cilodong, Depok, Jawa Barat, Jumat (28/6).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
TTIC telah menyerap 1,5 ton ayam hidup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Anjloknya harga ayam hidup di tingkat peternak yang terjadi di Jawa Tengah, Jawa Timur dan Jawa Barat menjadi sorotan di dunia peternakan. Banyak para peternak mandiri  menghentikan usahanya, bahkan menjual kandang miliknya karena tidak sanggup lagi mengatasi mahalnya biaya berternak ayam ras.

Merespon masalah tersebut, Toko Tani Indonesia Center (TTIC), Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian bergerak cepat turut andil dalam melindungi peternak ayam, khususnya peternak mandiri yang masih bertahan menekuni usahanya. Kehadiran TTIC Kementan melalui kerjasama pembelian ayam hidup agar peternak mandiri menjadi bergairah lagi.

Kerjasama ini melibatkan  Perhimpunan Peternak Unggas Nasional ( PPUN) Kab. Bogor  yang menghimpun dan mengatur penjualan ayam peternak mandiri serta pemilik Rumah Potong Ayam (RPA) dan blast freezer sehingga TTIC akan menyalurkan ayam beku dari peternak mandiri, baik di TTIC Jakarta dan Bogor, serta ke outlet-outlet Toko Tani Indonesia (TTI) yang tersebar di Jabodetabek.

Sebagai tahap awal, pada Selasa (2/7), TTIC telah  menyerap 1,5 ton ayam hidup atau setara  dengan 1 ton ayam beku yang dibeli langsung dari peternak ayam mandiri di peternakan rakyat Kecamatan Ciseeng, Kabupaten Bogor Jawa Barat. Pembelian ayam ras di peternak sesuai harga acuan pemerintah (HAP Permendag 96/2018) sebesar Rp 18.000 - Rp 20.000/kg ayam hidup

Harga itu jauh di atas harga pasar untuk wilayah Jawa Barat yang saat ini berkisar Rp 10.000-Rp 15.000/kg. Pembelian ini akan terus berlanjut dan tidak hanya di Bogor, namun juga ke daerah-daerah lainnya sampai harga di peternak naik minimal sesuai HAP dan stabil.

Pihaknya akan membuat kerjasama dengan peternak mandiri di sekitar Bogor agar secara kontinyu bisa mengisi kebutuhan ayam broiler di TTIC dan outlet TTI  sekitar Jobodetabek. Selain itu kami juga akan mendorong TTIC di propinsi sentra peternakan ayam seperti Jawa Tengah, Jawa Timur dan DIY untuk melakukan hal serupa. Dengan demikian peternak akan mendapat keuntungan yang layak dari usahanya, serta akan mendekatkan masyarakat sebagai konsumen dalam pemenuhan daging ayam dengan harga yang terjangkau.

"Kami beli ayam di peternak sesuai HAP, dan kami jamin harga ayam di TTIC danTTI lebih murah dari harga pasar karena kita memotong rantai distribusinya," ungkap Kepala Badan Ketahanan Pangan, Agung Hendriadi yang ditemui di kantornya, Selasa (2/7).

Pemilik peternakan ayam pun menyambut baik rencana kerja sama ini karena mereka memperoleh harga jual yang lebih menguntungkan, serta mendapat jaringan pasar baru selain  yang selama ini menjual langsung ke pasar terdekat.

"Alhamdulillah, pemerintah selalu peduli terhadap kami selaku peternak mandiri dengan bekerjasama melalui pembelian ayam yang akan rutin dikirim ke TTIC Jakarta dan TTI di Jabodetabek. Kami merasa semangat lagi untuk meneruskan usaha kami, dan berharap hal ini dapat terus berjalan," jelas Sugeng sang pemilik peternakan dengan penuh semangat.

Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternakan Ditjen PKH, Fini Murfiani, menyampaikan bahwa Ditjen PKH telah memetakan informasi peternak mandiri khususnya di wilayah sentra produksi ayam potong. Para peternak ini juga selalu mendapatkan pendampingan dari Ditjen PKH.

Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan, Risfaheri, turut memperkuat yang disampaikan Kepala BKP bahwa kerjasama ini sebagai bentuk peduli pemerintah terhadap usaha peternakan mandiri yang saat ini harus bersaing hidup dengan peternak milik perusahaan dan sebagai pihak yang paling terpuruk merasakan dampak penurunan harga ayam.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA