Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Menkeu Harap Kinerja Perekonomian Dunia Meningkat

Rabu 03 Jul 2019 03:07 WIB

Red: Esthi Maharani

Presiden Joko Widodo (depan, tiga kiri) melambaikan tangan saat berfoto bersama para pemimpin negara-negara peserta KTT G20 di Osaka Jepang, Jumat (28/06/2019).

Presiden Joko Widodo (depan, tiga kiri) melambaikan tangan saat berfoto bersama para pemimpin negara-negara peserta KTT G20 di Osaka Jepang, Jumat (28/06/2019).

Foto: Antara/Kim Kyung-Hoon
KTT G-20 di Osaka, Jepang menunjukkan hasil positif

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA  - Menteri Keuangan Sri Mulyani berharap kinerja perekonomian dunia termasuk Indonesia akan meningkat, menyusul hasil positif dari KTT G-20 di Osaka, jepang .

"Kita berharap tren positif ini akan berjalan awet sehingga menimbulkan kepercayaan dunia," kata Menkeu usai rapat kerja dengan Komisi XI DPR di Jakarta, Selasa (2/7).

KTT G-20, katanya, diawali suasana yang cukup tegang, seperti terlihat dari adanya jarak yang cukup lebar antara Presiden Amerika Serikat donald trump dan Presiden Tiongkok xi jinping yang tengah terlibat perang dagang.

Namun, pada hari kedua setelah pertemuan, ia melihat kemungkinan sudah adanya kesepakatan sangat positif yang dicapai oleh pihak yang bersangkutan.

Kesepakatan positif tersebut di antaranya adalah kesepakatan untuk menunda seluruh kenaikan tarif impordan kesepakatan untuk melanjutkan kembali perundingan.

Sri Mulyani berharap kesepakatan yang memberikan tren positif tersebut akan berlangsung lama sehingga menimbulkan kepercayaan dunia yang kemudian akan menghasilkan peningkatan kinerja perekonomian dunia, termasuk Indonesia.

Harapan tersebut disampaikan mengingat kerugian dunia yang diakibatkan perang dagang AS-China bisa mencapai 0,5 persen dari produk domestik bruto (PDB) dunia.

Dalam rapat kerja itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani memaparkan beberapa hal, di antaranya tentang kinerja Kementerian Keuangan, penambahan barang kena cukai berupa kantong plastik, revisi PP No.14/2018 tentang Kepemilikan Asing pada Perusahaan Asuransi dan tentang pajak hasil pertanian.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA