Monday, 25 Zulhijjah 1440 / 26 August 2019

Monday, 25 Zulhijjah 1440 / 26 August 2019

Semester I, Kredit Bank Bukopin Tumbuh Tujuh Persen

Senin 01 Jul 2019 16:31 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Friska Yolanda

Foto aerial perumahan KPR subsidi di Kampung Bungursari, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu (8/12). Pemerintah akan merevisi target penerbitan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) subsidi pada tahun 2019 sebanyak 234.000 unit rumah atau turun dari sebelumnya di tahun 2018 ini yang mencapai 267.000 unit.

Foto aerial perumahan KPR subsidi di Kampung Bungursari, Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Sabtu (8/12). Pemerintah akan merevisi target penerbitan Kredit Pemilikan Rumah (KPR) subsidi pada tahun 2019 sebanyak 234.000 unit rumah atau turun dari sebelumnya di tahun 2018 ini yang mencapai 267.000 unit.

Foto: Adeng Bustomi/Antara
Gapai target akhir tahun, Bukopin luncurkan kredit bundling KPR.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Bukopin catatkan pertumbuhan kredit sebesar tujuh persen pada semester I 2019. Direktur Konsumer Bank Bukopin, Rivan A Purwantono menyampaikan pertumbuhan kredit konsumer sepanjang tahun 2019 ditargetkan mencapai 10 persen. 

"Kita masih optimistis untuk pertumbuhan di semester dua 2019, salah satunya karena kita banyak kolaborasi untuk tingkatkan Kredit Kepemilikan Rumah (KPR)," kata dia di kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Senin (1/7).

Mayoritas kredit konsumer bank Bukopin dikontribusi oleh KPR. Rivan menyampaikan pertumbuhan rekanan pengembang perumahan telah mencapai 100 persen dibandingkan dengan capaian tahun lalu yakni sebanyak 180 pengembang.

Sehingga diharapkan pada semester dua, pertumbuhan kredit KPR bisa menutupi capaian pada semester satu. Salah satu cara untuk memperkuat pertumbuhan juga dengan meluncurkan program kredit bundling atau paketan, yang menyasar segmen pensiunan.

"Kita cukup kuat di segmen pegawai negeri sipil, pensiunan, sehingga bisa menarik mereka untuk kredit jangka panjang," kata dia.

Menurutnya, banyak pihak yang tertarik termasuk perusahaan-perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN). Sehingga, Rivan cukup optimistis pertumbuhan bisa sesuai target apalagi tidak ada isu berarti sejauh ini, termasuk likuiditas dan suku bunga.

"Dana Pihak Ketiga (DPK) kita juga komposisinya sangat bagus, dari 2018 terjaga sampai sekarang, 60 persen dana dari ritel, likuiditas juga aman," kata dia. 

Sehingga Bank Bukopin kini bisa meningkatkan fokus untuk pengembangan ekosistem digital. Setelah meluncurkan tabungan digital Wokee, Bank Bukopin akan meluncurkan platform digital untuk agen pembayaran biller seperti tagihan listrik, air, pulsa, dan lain-lain. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA