Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Saturday, 30 Jumadil Awwal 1441 / 25 January 2020

Pernyataan Pejabat The Fed Dorong Dolar AS Menguat

Kamis 27 Jun 2019 09:40 WIB

Red: Nidia Zuraya

Seorang petugas menghitung mata uang dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing. ilustrasi

Seorang petugas menghitung mata uang dolar AS di salah satu gerai penukaran mata uang asing. ilustrasi

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Indeks yang mengukur dolar AS terhadap enam mata uang utama dunia naik 0,07 persen

REPUBLIKA.CO.ID, NEW YORK -- Kurs dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Rabu (26/6) atau Kamis (27/6) pagi WIB). Penguatan dolar AS ini karena investor mempertimbangkan pernyataan terbaru Presiden Federal Reserve St Louis, James Bullard tentang penurunan suku bunga mendatang.

Bullard, yang secara luas dipandang sebagai salah satu pejabat The Fed yang paling dovish, menyatakan sikap yang kurang dovish pada Selasa (25/6), mengatakan bahwa penurunan suku bunga sebesar 50 basis poin akan terlalu banyak pada Juli, karena kondisi ekonomi tidak akan memerlukan langkah sejauh itu.

"Saya pikir 50 basis poin akan berlebihan. Saya tidak berpikir situasinya benar-benar membutuhkan itu, tetapi saya akan bersedia untuk pergi 25 (basis poin)," kata Bullard dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg Television.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, naik 0,07 persen menjadi 96,2134 pada akhir perdagangan. Pada akhir perdagangan New York, euro turun menjadi 1,1369 dolar AS dari 1,1372 dolar AS pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris turun menjadi 1,2688 dolar AS dari 1,2694 dolar AS pada sesi sebelumnya.

Dolar Australia naik menjadi 0,6984 dolar AS dari 0,6959 dolar AS. Dolar AS dibeli 107,83 yen Jepang, lebih tinggi dari 107,14 yen Jepang pada sesi sebelumnya.

Dolar AS naik menjadi 0,9779 franc Swiss dari 0,9751 franc Swiss, dan jatuh ke 1,3115 dolar Kanada dari 1,3181 dolar Kanada.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA