Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Saturday, 10 Jumadil Akhir 1442 / 23 January 2021

Kekuatan Golkar Dinilai Belum Terhimpun dengan Baik

Ahad 23 Jun 2019 22:01 WIB

Rep: Nugroho Habibi/ Red: Indira Rezkisari

Partai Golkar

Partai Golkar

Foto: Antara/Nyoman Budhiana
Kepemimpinan Airlangga di Golkar masih bisa dimaksimalkan lagi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Eksekutif Fixpoll Indonesia, Anas RA menilai tokoh partai Golkar belum dapat bersinergi satu sama lain. Bahkan, dia menyebut internal Golkar belum terkonsolidasi dengan baik.

"Siapapun jadi ketua Golkar maka dia harus sosok yang bisa mensolidkan kerja politik partai ke depan," ujar Anas saat dihubungi Republika.co.id, Ahad (23/6).

Menurutnya, bersatunya dua kubu sentral Golkar, Agung Laksono dan kubu Aburizal Bakrie di bawah kepemimpinan Airlangga Hertarto belum maksimal. Hal itu, terbukti dalam perolehan suara pada Pemilu 2019 yang belum memiliki peningkatan secara signifikan.

Ke depannya, Anas berpendapat, pemilihan Ketua Umum di Musyawarah Nasional (Munas) yang rencananya akan digelar Desember 2019 mendatang, Golkar harus lebih selektif dalam memilih ketua umum. Dia pun menjelaskan, salah satu kriteria yakni memiliki elektabilitas sebagi bekal dalam Pemilu 2024.

"Ketum Golkar ke depan Harus figur kuat yang memiliki ketokohan elektoral di gelanggang pilpres 2024," ucapnya.

Anas mengingatkan, agar ketua umum yang terpilih tak lagi menargetkan jabatan menteri atau pejabat publik lainnya. Sebab, menurutnya, rangkap jabatan hanya mengakibatkan kinerja partai tak bisa maksimal.

"Namun jika ketumnya punya ambisi politik di pilres pasti akan mengonsolidasikan struktural partai untuk mendapat dukungan rakyat di pemilu 2024," jelasnya.


BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB