Saturday, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 February 2020

Saturday, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 February 2020

Raja Ampat Siapkan Tiga Lokasi untuk Festival Bahari

Selasa 18 Jun 2019 20:56 WIB

Red: Nur Aini

Seorang wisatawan mancanegara berfoto diri dengan latar belakang pemandangan di Pianemo, Raja Ampat, Papua Barat, Senin (2/11). Untuk menempuh menuju lokasi tersebut dari Waigeo di Waisai (Ibu Kota Kabupaten Raja Ampat) adalah dua jam perjalanan.

Seorang wisatawan mancanegara berfoto diri dengan latar belakang pemandangan di Pianemo, Raja Ampat, Papua Barat, Senin (2/11). Untuk menempuh menuju lokasi tersebut dari Waigeo di Waisai (Ibu Kota Kabupaten Raja Ampat) adalah dua jam perjalanan.

Foto: Antara
Festival Bahari Raja Ampat akan digelar pada Oktober 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, WAISAI -- Pemerintah Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat, mempersiapkan tiga lokasi untuk penyelenggaraan Festival Bahari pada Oktober 2019.

Baca Juga

Kepala Dinas Pariwisata Raja Ampat, Yusdi Lamatenggo mengatakan bahwa Festival Bahari 2019 akan dilaksanakan di tiga lokasi yakni Waisai, ibu kota Kabupaten Raja Ampat, Kampung Sapokren, dan Teluk Mayalibit.

Dia mengatakan, penyelenggaraan Festival Bahari pada tiga lokasi tersebut guna memberdayakan masyarakat lokal yang menekuni usaha jasa pariwisata untuk peningkatan ekonomi.

Menurut dia, tema festival bahari tahun ini adalah Eksotis Raja Ampat sehingga masyarakat lokal yang menjaga kelestarian alam perlu diberdayakan agar pariwisata berkelanjutan dan memakmurkan masyarakat.

Ia menjelaskan, di tiga lokasi yang disiapkan untuk penyelenggaraan Festival Bahari itu banyak masyarakat yang menekuni usaha Homestay dan speedboat atau kapal kecil transwisata.

Karena itu, kata dia, konsep Festival Bahari tahun ini sedikit berbeda dengan tahun sebelumnya dimana wisatawan yang mengikuti paket tour festival diharuskan menginap di homestay milik masyarakat lokal yang ada di Waisai, Kampung Sapokren, Teluk Mayalibit, dan sekitarnya.

Selain itu, dalam melakukan perjalanan wisata ke destinasi wisatawan diharuskan menggunakan speedboat trans wisata Raja Ampat dan longboat milik masyarakat lokal.

"Diharapkan Festival Bahari tahun 2019 dapat meningkatkan perekonomian masyarakat lokal terutama para pelaku usaha pariwisata," kata dia di Waisai, Selasa (18/6).

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA