Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Kamis, 17 Rabiul Awwal 1441 / 14 November 2019

Banjir tak Mengganggu Stok Beras Nasional, Ini Alasannya

Kamis 13 Jun 2019 19:03 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Mentan Amran Sulaiman bersama aparat Pemprov Sulawesi Tenggara menyiapkan bantuan untuk korban banjir

Mentan Amran Sulaiman bersama aparat Pemprov Sulawesi Tenggara menyiapkan bantuan untuk korban banjir

Foto: Humas Kementan
Mentan menyebut banjir tak menganggu karena saat ini stok beras nasional 2,3 juta to

REPUBLIKA.CO.ID, KENDARI -- Menteri Pertanian RI Andi Amran Sulaiman mengatakan bencana alam banjir yang melanda sejumlah wilayah di Tanah Air tidak mengganggu stok pangan beras nasional. Alasannya saat ini stok beras nasional masih cukup memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Baca Juga

"Banjir bukan ancaman ketersediaan bahan kebutuhan pokok jenis beras. Saat ini stok beras nasional tercatat 2,3 juta ton yang terdistribusi di sejumlah gudang milik Bulog," kata Mentan Andi Amran di Kendari, Kamis (13/6).

Meski begitu, ia mengakui musibah banjir yang.meluluhlantakkan sejumlah wilayah sentra produksi pangan beras cukup mengganggu stok karena sebagian areal persawahan gagal panen."Namanya bencana sulit diprediksi karena datangnya tidak disangka-sangka. Petani yang siap panen dilanda kesedihan karena kerja keras mereka berbulan-bulan sirna seketika diterjang banjir," kata Menteri Amran.

Namun gagal panen para petani karena musibah banjir tertutupi sebagian daerah yang justru panen besar-besaran. Menyikapi kesulitan petani korban banjir maka pemerintah pusat melalui Kementerian Pertanian sudah menyalurkan bantuan, khususnya di Sultra senilai Rp15 miliar lebih.

Bantuan yang dihimpun Kementan dari jajaran kementrian/lembaga serta mitra pemerintah diserahkan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaeman secara simbolis kepada Gubernur Sultra Ali Mazi didampingi Danrem 143 Haluoleo Kolonel Inf Yustinus Nono Yulianto dan anggota DPR RI Umar Arsal di posko darurat bencana markas Korem 143 Haluoleo.

"Bantuan yang siap disalurkan Rp12 miliar lebih ditambah satu unit alat berat ekskavator senilai Rp 3,5 miliar, sehingga total bantuan Rp 15 miliar lebih," katanya.

Bantuan Kementrian Pertanian yang akan menyasar daerah terdampak banjir di Sultra berupa sembilan bahan kebutuhan pokok, bibit dan alat mesin pertanian (Alsintan).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA