Minggu, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Minggu, 16 Muharram 1441 / 15 September 2019

Mendag: Seluruh Negara Alami Pelambatan Ekspor

Rabu 12 Jun 2019 16:06 WIB

Red: Nur Aini

Ilustrasi ekspor impor.

Ilustrasi ekspor impor.

Foto: ANTARA FOTO/Didik Suhartono
Perang dagang antara AS dan Cina dinilai sebabkan pelambatan kinerja ekspor.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menyebutkan bahwa meningkatnya tensi perang dagang antara Amerika Serikat dan Cina telah mengakibatkan kinerja ekspor di seluruh negara terganggu atau melambat.

Bahkan, Organisasi Perdagangan Dunia (World Trade Organization/WTO) memproyeksikan perdagangan global pada 2019 hanya tumbuh sebesar 2,6 persen, atau menurun dibandingkan periode 2017 sebesar 4,0 persen dan 2018 sebesar 3,6 persen.

Baca Juga

"Tidak ada satu pun negara yang bisa katakan (negara) saya meningkat (ekspornya). WTO sendiri proyeksinya tahun ini 2,6 persen. Hal ini menunjukkan menurunnya daya beli dari seluruh negara," kata Enggar di sela-sela kegiatan Halal Bihalal di Kementerian Perdagangan Jakarta, Rabu (12/6).

Enggar menilai dengan melambatnya ekspor, upaya Indonesia untuk memperbaiki defisit neraca perdagangan tidak mudah. Oleh karena itu, ia menegaskan bahwa Indonesia akan tetap mencari peluang dengan membuka pasar baru.

Selain mempertahankan hubungan dagang dengan pasar-pasar lama, seperti AS, Cina, Korea Selatan, Jepang dan Uni Eropa, Enggar memastikan bahwa Indonesia terus mempercepat seluruh perjanjian ke pasar baru yang selama ini belum tersentuh, seperti Amerika Selatan dan Amerika Tengah.

Menurut dia, Indonesia harus mencontoh negara tetangga, seperti Vietnam dan Malaysia yang agresif menjalin perjanjian dagang dengan negara lain untuk menggenjot ekspor mereka.

"Maka kita jaga market (pasar) yang sudah ada, dan kita percepat seluruh perjanjian. Kalau tidak, di tahun depan kita akan sangat tertinggal. Kita saksikan negara tetangga seperti Vietnam, Malaysia sangat agresif. Kita harus ikuti itu," kata Enggar.

Enggar menambahkan bahwa sektor industri mulai dari makanan minuman, tekstil, minyak kelapa sawit, karet hingga otomotif, dapat menjadi komoditas ekspor unggulan dari Indonesia untuk ditawarkan ke pasarbaru.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA