Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Friday, 21 Muharram 1441 / 20 September 2019

Daop 6 Perpanjang KA Purwosari Lebaran

Senin 10 Jun 2019 19:04 WIB

Rep: Wahyu Suryana/ Red: Fernan Rahadi

PT KAI

PT KAI

Saat dibuka kemarin tiket KA Purwosari Lebaran sudah dibanjiri peminat.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- PT KAI Daop 6 Yogyakarta menyatakan penumpang arus balik per harinya masih sangat tinggi. Tidak cuma yang naik, ternyata jumlah penumpang turun masih sangat tinggi.

"Untuk Daop 6 kemarin yang naik 38 ribu per hari, dam total yang turun 38-39 ribu per hari, jadi masih sangat tinggi," kata Executive Vice President (EVP) PT KAI Daop 6 Yogyakarta, Eko Purwanto, di Stasiun Tugu Yogyakarta, Senin (10/6).

Ia memperkirakan, kondisi itu masih akan terjadi sampai 16 Juni 2019. Kenaikan sendiri sudah dimulai sejak 26 Mei 2019 lalu yang mengangkut penumpang arus mudik.

Kemarin, mulai 5 Juni 2019 atau H+1, peningkatan muali terjadi secara signifikan. Setelah itu, setiap harinya penumpang naik mampu mencapai 38 ribu dan penumpang turun 39 ribu.

Itu baik yang jarak jauh maupun lokal seperti Prambanan Ekspres (Prameks), Solo Ekspres (Solex) dan lain-lain. Total, penumpang yang naik dari Daop 6 mencapai 450 ribu.

Jika melihat data okupansi yang terjual, hingga 16 Juni 2019 memang masih penuh. Karenanya, KAI berencana untuk memperpanjang salah satu kereta Lebaran yang ada.

"Kami putuskan untuk memperpanjang kereta api Purwosari Lebaran, yang harusnya habis 10 Juni diperpanjang sampai 16 Juni," kata Eko usai menemani tinjauan Dirut PT KAI, Edi Sukmoro.

Rencananya, Purwosari Lebaran akan dihadirkan dua hari sekali dengan relasi Purwosari-Pasar Senen. Eko menuturkan, saat dibuka kemarin tiket KA Purwosari Lebaran sudah dibanjiri peminat.

Untuk itu, nanti KAI akan melihat jika setelah 16 Juni permintaan masih tinggi akan dilakukan langkah-langkah antisipasi. Sejauh ini, kenaikan volume penumpang Daop 6 telah mencapai 13 persen.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA