Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Wednesday, 8 Sya'ban 1441 / 01 April 2020

Peristiwa Bersejarah Syawal: Perang-Rasulullah SAW Menikah

Jumat 07 Jun 2019 06:00 WIB

Rep: Hasanul Rizqa/ Red: Nashih Nashrullah

Sejumlah jamaah menuruni Jabal Rumat dengan latar belakang Jabal Uhud sekitar lima kilo meter sebelah Utara kota Madinah, Ahad (13/8). (Republika/ Amin Madani)

Sejumlah jamaah menuruni Jabal Rumat dengan latar belakang Jabal Uhud sekitar lima kilo meter sebelah Utara kota Madinah, Ahad (13/8). (Republika/ Amin Madani)

Foto: Republika/ Amin Madani
Banyak peristiwa bersejarah terjadi pada Syawal.

REPUBLIKA.CO.ID, Dalam rentang sejarah dakwah Rasulullah SAW, cukup banyak peristiwa penting yang terjadi ketika Syawal. Ida Fitri Shohibah dalam Mengenal Nama Bulan dalam Kalender Hijriyah (2012), menyarikannya secara singkat. Kebanyakan merupakan peperangan, sedangkan sisanya antara lain pernikahan Rasulullah SAW, dan kelahiran ilmuwan besar, Imam Bukhari. Sedikitnya, ada enam medan jihad yang bertepatan dengan Syawal. 

Baca Juga

Pertama, Perang Uhud yang pecah pada 15 Syawal yakni tiga tahun setelah hijrahnya Nabi SAW. Sebanyak 700 pasukan Muslim berhadapan dengan sekitar tiga ribu pasukan musyrik. 

Awalnya, umat Islam mendominasi jalannya pertempuran. Orang-orang musyrik terdesak sehingga meninggalkan harta benda yang mereka bawa. Di sinilah sekelompok pasukan Muslim yang bertugas sebagai pemanah di puncak-puncak bukit lengah. 

Mereka lantas turun, meskipun sebelumnya Rasulullah SAW telah berpesan agar mereka tetap bertahan apa pun yang terjadi di tengah medan laga. Khalid bin Walid, yang waktu itu masih kafir, dan anak buahnya melihat celah untuk menyerang balik. Akhirnya, barisan Muslimin kocar-kacir. Bahkan, Rasulullah SAW mengalami luka-luka yang cukup parah. Alquran Surah Ali Imran ayat 121 turun berkenaan dengan peristiwa ini.

Kedua, Perang Bani Qainuqa yang terjadi pada Syawal tahun dua hijrah. Kali ini, umat Islam Madinah menghadapi fitnah yang dilancarkan kaum Yahudi. Lantaran kejahatan dan pengkhianatan kaum Yahudi itu sudah keterlaluan, Rasulullah memutuskan mengusir mereka dari Madinah. Beliau memimpin pasukan Muslim untuk menghalau mereka keluar. 

Ketiga, Perang Bani Sulaim yang terjadi pada Syawal juga di tahun kedua hijrah. Lokasinya ada di Kudri. Saat itu, ada sekitar 200 orang pasukan Muslim yang berarak menuju Qarqarah al-Kadri. Rasulullah memimpin mereka dalam menghadapi Bani Sulaim dan Gathafan. Namun, musuh-musuh Islam itu pada akhirnya melarikan diri.

Keempat, Perang Khandaq yang berlangsung pada Syawal, lima tahun setelah hijrah. Ini merupakan kali pertama perang dengan strategi yang dicetuskan seorang Persia-Muslim, Salman al-Farisi. Di negerinya, kubu-kubu menciptakan parit yang dalam dan lebar guna menghalau pasukan musuh. Rasulullah menyetujui ide ini setelah berunding dengan para sahabat, termasuk Salman.

photo
Jabal Uhud, Madinah.

Bahkan, Rasulullah dengan tangannya sendiri ikut bersama-sama membangun parit pertahanan itu. Total pasukan Muslim mencapai tiga ribu orang, sedangkan pasukan sekutu kaum musyrik sebanyak seribu orang. Dalam perang ini, kubu musyrikin mengalami kekalahan karena diterjang angin puyuh setelah menunggu lama di luar parit.

Kelima, Perang Hunain, terjadi pada tahun kedelapan Hijriyah pada Syawal. Saat itu, kaum Muslim menghadapi suku Hawazin dan suku Tsaqif. Dua pekan lamanya Perang Hunain berlangsung setelah Rasulullah berhasil memimpin kaum Muslim dalam menaklukkan Makkah, tanpa pertumpahan darah.

Dengan demikian, pasukan Muslim di medan Hunain cukup diuntungkan dengan kondisi mental yang penuh kegemilangan. Dari total 12 ribu pasukan Muslim, sebanyak dua ribu di antaranya berasal dari dukungan Quraisy Makkah. Hasilnya, Perang Hunain dimenangkan kaum Muslim.

Keenam, pengepungan Thaif yang merupakan imbas dari Perang Hunain. Di sini, sisa-sisa kekuatan suku Hawazin dan Tsaqif yang berhasil melarikan diri dari Perang Hunain bertahan di benteng yang cukup kuat. Namun, pasukan Muslim menggempur benteng tersebut dengan pelbagai pesenjataan, termasuk pelempar batu //(manjaniq)// dan pendobrak //(dabbabah).// 

Dalam Syawal, hal istimewa lainnya adalah berlangsungnya pernikahan Nabi Muhammad SAW dengan Ummul Mu`minin, ‘Aisyah. Di bulan Syawal pula, Rasulullah SAW menikah dengan Ummu Salamah. 

Kejadian lainnya yang patut dicatat adalah kelahiran Imam Bukhari. Pada Syawal 194 Hijriyah, sosok ini lahir. Sepanjang hayatnya, beliau amat berjasa dalam merealisasikan kompilasi hadis-hadis Nabi SAW. Karyanya, //Shahih al-Bukhari,// masih menjadi rujukan utama hingga saat ini. Uniknya, guru Imam Muslim ini juga wafat dalam Syawal, tepatnya pada malam Idul Fitri 256 Hijriyah. Jasadnya dimakamkan di Samarkand usai shalat Id.ed: nashih nashrullah  

 

 

sumber : Islam Digest Republika
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA