Tuesday, 16 Rabiul Akhir 1442 / 01 December 2020

Tuesday, 16 Rabiul Akhir 1442 / 01 December 2020

Istana Presiden Siapkan Kepulangan Jenazah Ani Yudhoyono

Sabtu 01 Jun 2019 15:21 WIB

Rep: Sapto Andika Candra / Red: Ratna Puspita

(file foto) Ibu Negara Ani Yudhoyono menyemangati ribuan anak-anak yang hadir dalam acara puncak peringatan Seabad Kebangkitan Nasional di lapangan Monas, Jakarta, Ahad (11/5/2008).

(file foto) Ibu Negara Ani Yudhoyono menyemangati ribuan anak-anak yang hadir dalam acara puncak peringatan Seabad Kebangkitan Nasional di lapangan Monas, Jakarta, Ahad (11/5/2008).

Foto: Antara/Widodo S. Jusuf
Protokoler istana dan tim dokter kepresidenan akan membantu proses pemulangan.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Istana Kepresidenan mengerahkan sumber daya untuk membantu pemulangan jenazah istri presiden ke-6 RI Susilo Bambang Yudhoyono, Ani Yudhoyono, ke Indonesia. Protokoler istana bersama tim dokter kepresidenan sudah dikirim untuk membantu proses pemulangan jenazah Ibu Ani dari Singapura sejak Sabtu (1/6) siang.

"Sore ini pesawat akan berangkat ke singapura. KBRI ini sudah siap untuk proses pemandian dan juga shalat. Malam ini rencananya disemayamkan di KBRI, besok pagi insya Allah diberangkatkan ke Jakarta," kata Menteri Sekretaris Negara Pratikno di Istana Bogor usai mendampingi Presiden Jokowi menyampaikan ucapan duka cita, Sabtu (1/6).

Pihak istana juga sudah berkoordinasi dengan keluarga Yudhoyono untuk persiapan pemakaman yang rencananya akan dilakukan pada Ahad (2/6) besok di Taman Makam Pahlawan Kalibata. "Pagi pukul 7 akan terbang dari Singapura ke Halim kemudian ke rumah beliau di Cikeas. Rencananya ada upacara serah terima jenazah dari keluarga ke pemerintah untuk dimakamkan di TMP," kata Pratikno. 

Baca Juga

Sejak Bu Ani diterbangkan ke Singapura pada Februari lalu untuk mendapat perawatan, tim dokter kepresidenan sudah ikut mendampingi. Pemerintah, ujar Pratikno, sejak awal selalu berkomunikasi dengan  keluarga SBY untuk memantau perkembangan kondisi kesehatan Bu Ani.

Ani Yudhoyono meninggal dunia di National University Hospital Singapura Sabtu (1/6) pukul 11.50 waktu Singapura (10.50 WIB). Sebelum wafat, Ani menjalani perawatan intensif di National University Hospital (NUH) Singapura untuk penyakit kanker darah yang dideritanya sejak sejak 2 Februari 2019.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA