Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Sajid Javid Jadi Kandidat Pengganti Theresa May

Selasa 28 May 2019 02:45 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Teguh Firmansyah

Perdana Menteri Inggris Theresa May (tengah), Wali Kota London Sadiq Khan (kiri), danMenteri Dalam Negeri Sajid Javid (kanan).

Perdana Menteri Inggris Theresa May (tengah), Wali Kota London Sadiq Khan (kiri), danMenteri Dalam Negeri Sajid Javid (kanan).

Foto: EPA-EFE/FACUNDO ARRIZABALAGA
Jika terpilih, Javid akan menjadi Muslim pertama yang menjabat kursi PM Inggris.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Menteri Dalam Negeri Inggris Sajid Javid menjadi kandidat kesembilan yang berpotensi menggantikan posisi Theresa May sebagai Perdana Menteri (PM), Senin (27/5). JIka terpilih Javid akan menjadi Muslim pertama yang menduduki jabatan perdana menteri Inggris.

Dalam pernyataannya, Javid berjanji merealisasikan Brexit, setelah serangkaian penundaan.  Mengacu pada kekalahan May yang diterima dalam pemilihan Parlemen Eropa, Javid menilai pemimpin partai baru harus bisa mengembalikan kepercayaan pemilih.

“Karena hasil semalam membuat semua terlalu jelas, kita harus melanjutkan dan memberikan Brexit untuk memastikan ada kepercayaan baru pada demokrasi kita,” kata Javid dalam pesan video yang diunggah di Twitter seperti dilansir Al Arabiya, Senin (27/5).

Menurut dia, semua pihak harus menjembatani perpecahan untuk mengembalikan kepercayaan diri masyarakat Inggis. Salah satunya dengan mengingatkan tentang nilai-nilai bersama sebagai Inggris.

Javid tidak bergabung dengan beberapa calon pemimpin lainnya yang berkeinginan menarik Inggris keluar dari UE dengan atau tanpa kesepakatan, ketika batas waktu tiba pada 31 Oktober mendatang.

Pelopor kepemimpinan Partai Konservatif, termasuk mantan menteri luar negeri Boris Johnson menyatakan siap melakukan Brexit tanpa kesepakatan, meskipun ada peringatan hal itu dapat menempatkan Inggris dalam bahaya ekonomi.

Javid (49 tahun) menjadi kandidat pertama yang menyatakan pencalonannya di media sosial. Dia dipandang sebagai bibit politisi yang akan tumbuh di masa depan.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB