Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

Senin, 22 Safar 1441 / 21 Oktober 2019

 

BIM Harap Pendapatan Naik di Musim Mudik

Kamis 16 Mei 2019 20:13 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Muhammad Hafil

Sejumlah calon penumpang pesawat udara, berada di konter check in, Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatera Barat, Kamis (24/1/2019).

Sejumlah calon penumpang pesawat udara, berada di konter check in, Bandara Internasional Minangkabau (BIM), Padangpariaman, Sumatera Barat, Kamis (24/1/2019).

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Penurunan penumpang sangat mempengaruhi pendapatan BIM.

REPUBLIKA.CO.ID, PADANG--Bandara Internasional Minangkabau (BIM) mengalami penurunan pendapatan sejak harga tiket penerbangan lokal mengalami kenaikan sejak akhir 2018 lalu. Executive General Manager  PT Angkasa Pura II (Persero) Cabang BIM Dwi Ananda Wicaksana  mengatakan terhitung sejak Januari sampai April ini, pendapatan BIM menurun sampai 25 persen dari target RKA yang dicanangkan oleh koperasi.

''Jadi memang betul, bahwa sampai dengan April 2019 BIM mengalami penurunan dari sisi pendapatan sebesar lebih kurang 25 persen,'' kata Dwi, Kamis (16/5).

Dwi menjelaskan angka penurunan tersebut diambil dari target sisi aeronautika yang diakibatkan menurunya jumlah penerbangan dan jumlah penumpang mencapai 20 persen.

Baca Juga

Tahun lalu sebelum harga tiket pesawat naik drastis kata Dwi rata-rata pergerakan penumpang BIM adalah 11 ribu orang. Dengan total pergerakan pesawat sebanyak 84 perhari. Sampai dengan April lalu, peegerakan penumpang hanya 7 ribu sampai 8 ribu perhari.

''Penurunan angka pergerakan  tersebut jelas sangat besar pengaruhnya terhadap pendapatan BIM secara umum,'' ujar Dwi.

Dwi berharap pada musim mudik lebaran 1440 H ini pendapatan BIM kembali meningkat sehinga bisa membantu pencapaian pendapatan BIM. Karena di musim mudik kata dia jumlah penumpang dan penerbangan akan meningkat.

''Harapan kita tentunya pada mudik lebaran ini jumlah penerbangan akan kembali normal sebagaimana tahun lalu sehingga dapat membantu pencapaian pendapatan BIM,'' kata Dwi menambahkan.

Tapi hingga dua pekan awal Ramadhan ini pergerakan penumpang di BIM kata Dwi justru semakin menurun karena merupakan masa low seasin. Penumpang di BIM rata-rata perhari hanya 4 ribu orang.

Untungnya menurut Dwi mereka sedikit terbantu dengan penerbangan rute internasional. Karena di BIM ada tiga penerbangan regular load factor dan beberapa penerbangan untuk umroh.


  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES