Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Saturday, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 January 2020

Saksi Ahli Ratna: Berbohong Bukanlah Tindak Pidana

Kamis 09 May 2019 16:06 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Terdakwa kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks Ratna Sarumpaet (tengah).

Terdakwa kasus dugaan penyebaran berita bohong atau hoaks Ratna Sarumpaet (tengah).

Foto: Antara/Reno Esnir
Kebohongan dapat menjadi tindak pidana bisa dihubungkan dengan aksi yang dilarang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ahli pidana Profesor Mudzakir dihadirkan sebagai saksi ahli meringankan terdakwa Ratna Sarumpaet di pengadilan, Kamis (9/5). Dalam kesaksiannya, Mudzakir beranggapan berbohong bukanlah tindak pidana.

"Berbohong itu bukan sebagai tindak pidana," kata Prof Mudzakir saat menjadi saksi ahli pidana dalam persidangan terdakwa Ratna Sarumpaet.

Menurut dia, dalam hukum pidana, kebohongan dapat menjadi tindak pidana bila dihubungkan dengan tindakan yang dilarang. Jika kebohongan itu dilanjut dengan  permintaan maaf, kata Mudzakir, berarti masalah bisa dianggap selesai.

"Jadi, kebohongan di sini ranahnya etika, etika publik, moral, personaliti hidup, dan seterusnya," katanya.

"Karena yang jadi korban kebohongan adalah dirinya sendiri. Reputasi seseorang karena dia bohong, sudah melalui risiko luar biasa dan sanksi yang luar biasa," katanya menambahkan.

Ia menilai risiko dan sanksi yang luar biasa atas kebohongan tersebut, tidak perlu ditambah sanksi yang lain lagi.


Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA