Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

Selasa, 16 Safar 1441 / 15 Oktober 2019

CSR Telkomsel Raih Dua Juara Ajang Internasional di Swiss

Rabu 08 Mei 2019 02:20 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Hasanul Rizqa

Telkomsel meraih dua penghargaan di ajang The World Summit on the Information Society (WSIS) 2019 yang digelar di Jenewa, Swiss, awal April 2019

Telkomsel meraih dua penghargaan di ajang The World Summit on the Information Society (WSIS) 2019 yang digelar di Jenewa, Swiss, awal April 2019

Foto: Dok Telkomsel
Telkomsel berjaya di ajang internasional WSIS di Swiss

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Telkomsel berjaya di ajang The World Summit on the Information Society (WSIS) 2019. Kegiatan itu merupakan salah satu inisiatif PBB. Telkomsel didaulat dengan dua gelar "Champion" dari acara yang digelar di Jenewa, Swiss, beberapa waktu lalu itu

Program tanggung jawab Sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR) Telkomsel yang diapresiasi itu bertajuk "Baktiku Negeriku (BN)." Setelah melewati seleksi ketat dari 1.062 peserta seluruh dunia, BN menjadi pemenang di dua dari total 18 kategori yang ada. Yakni, e-business dan e-agriculture.

Baca Juga

General Manager CSR Telkomsel, Tubagus Husniyullah menuturkan, pada tahun lalu program BN berhasil meraih gelar "Champion" di ajang yang sama. Mendapatkan kembali dua penghargaan sekaligus, menjadi apresiasi bagi Telkomsel.

"Pengakuan ini menuntut kami untuk terus melakukan inovasi dalam bidang teknologi yang mampu memberi dampak besar terhadap peningkatan kehidupan masyarakat dan lingkungannya," kata Tubagus lewat pernyataan resminya.

Dalam kategori e-business, Telkomsel mengunggulkan inisiatif "Baktiku Untuk Petani" yang merupakan bagian dari BN. Platform dan aplikasi pemasaran daring menjadi solusi agar petani mengurangi ketergantungan pada perantara atau tengkulak.

Pada kategori e-agriculture, Telkomsel mengusung program BN yang menghadirkan aplikasi edukatif untuk masyarakat desa. Edukasi yang diberikan meliputi kewirausahaan, literasi keuangan, dan pemasaran secara digital.

"Dalam pelaksanaan dan eksekusi sosialisasi di lapangan, Telkomsel melibatkan para karyawan dari seluruh Indonesia untuk menjadi eksekutor melalui program kerja sukarela atau //Employee Volunteer//," kata Tubagus.

Mereka berkolaborasi dengan organisasi Serikat Pekerja Telkomsel (Sepakat) dalam mewujudkan masyarakat digital Indonesia. Aksi ini sekaligus bertujuan untuk membangun kedekatan antara institusi dengan masyarakat sekitar.

"Baktiku Negeriku" telah berlangsung selama dua periode yang terbagi dalam tiga fase. Fase pertama dilaksanakan pada 2017-2018 di delapan titik se-Indonesia. Fase kedua bermula sejak Desember 2018 di tujuh desa yang juga tersebar.

Sejumlah desa itu berlokasi di Ciwidey, Purwakarta, Samosir, Pasaman Barat, Blitar, Selayar, dan Kendari. Sementara, fase terakhir sudah terlaksana di Kaimana, Papua Barat, pada pekan keempat April 2019.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA