Minggu, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 Januari 2020

Minggu, 24 Jumadil Awwal 1441 / 19 Januari 2020

Mampir Sejenak ke Masjid Cologne

Ahad 05 Mei 2019 21:00 WIB

Rep: Erik Purnama Putra/ Red: Agung Sasongko

Berbeda dengan kebanyakan bangunan masjid di negara-negara lain yang mengadopsi gaya tradisional, bangunan Masjid Cologne justru menerobos pakem-pakem yang selama ini banyak digunakan dalam arsitektur bangunan tempat ibadah umat Islam.

Berbeda dengan kebanyakan bangunan masjid di negara-negara lain yang mengadopsi gaya tradisional, bangunan Masjid Cologne justru menerobos pakem-pakem yang selama ini banyak digunakan dalam arsitektur bangunan tempat ibadah umat Islam.

Foto: EPA/Hening Keiser
Ruangan utama masjid seluas 4.500 meter persegi (m2) ini berbentuk kotak.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Pada Selasa (16/4) siang waktu setempat, terlihat banyak orang sedang mengunjungi masjid ini. Sepertinya ibu-ibu setengah baya yang memakai kerudung ini berasal dari Turki. Mereka sedang tur dan salah satunya mengunjungi Masjid Pusat Cologne.

Republika sempat berpapasan dengan mereka seusai berwudhu yang lokasinya berada di gedung sam ping masjid. Karena tidak tersedia sandal, rata-rata di samping tempat duduk wudhu disediakan tisu untuk mengusap kaki agar kering, sebelum jamaah memakai sepatu kembali menuju ke masjid.

Ruangan utama masjid seluas 4.500 meter persegi (m2) ini berbentuk kotak. Kala itu, hanya ada beberapa jamaah yang menunaikan shalat Zuhur. Sementara itu, di sudut lainnya, ada jamaah yang ngobrol dengan rekannya. Ada anak kecil yang berlari-lari ketika ayahnya menunaikan shalat.

Sementara itu, jamaah perempuan di tempatkan di lantai atasnya. Masjid berbentuk kubah ini dipenuhi hiasan kaligrafi bertuliskan lafaz Allah dan Asmaul Husna di dindingnya yang berwarna peach. Sebagian dindingnya terbuat dari kaca sehingga sinar matahari bisa lang sung masuk menyinari ruang shalat.

Sementara itu, lambang dua bintang yang disatukan tampak menempel di bagian atap masjid, seolah memayungi jamaah. Karpet yang terpasang pun terasa empuk dan menutup seluruh lantai. Sementara itu, di bagian pojok, tersedia kursi yang dapat digunakan bagi jamaah uzur yang ingin menunaikan shalat dengan cara duduk.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA