Thursday, 18 Zulqaidah 1441 / 09 July 2020

Thursday, 18 Zulqaidah 1441 / 09 July 2020

Adaro Anggarkan 600 Juta Dolar untuk Investasi Tahun 2019

Selasa 30 Apr 2019 16:46 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

(Dari kiri) CFO PT Adaro Energy Tbk Lie Luckman, Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir, Presiden Direktur PT Adaro Power Mohammad Effendi, dan Komisaris Independen PT Adaro Energy Tbk Raden Pardede bertumpu tangan bersama seusai mengikuti Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Selasa (30/4/2019).

(Dari kiri) CFO PT Adaro Energy Tbk Lie Luckman, Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir, Presiden Direktur PT Adaro Power Mohammad Effendi, dan Komisaris Independen PT Adaro Energy Tbk Raden Pardede bertumpu tangan bersama seusai mengikuti Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Selasa (30/4/2019).

Foto: Antara/Dhemas Reviyanto
Mayoritas dana akan digunakan untuk pengembangan dan maintenance di batu bara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Adaro Energi pada 2019 ini menganggarkan dana untuk investasi sebesar 450 juta hingga 600 juta dolar Amerika Serikat (AS). Direktur Keuangan Adaro Energi, Lukman, menjelaskan, mayoritas dana tersebut digunakan perusahaan untuk melakukan pengembangan dan maintenance di sektor batu bara.

Lukman menjelaskan, dari dana yang dianggarkan sebesar 450 juta dolar hingga 600 juta dolar AS tersebut sepertiganya akan digunakan perusahaan untuk mengembangkan pertambangan perusahaan di Adaro Metcoal Companies (AMC). Selain itu, kata Lukman, perusahaan juga berencana melakukan peremajaan alat-alat berat pada tahun ini.

"Lalu, kedua, kita akan peremajaan alat-alat berat kita, itu kurang lebih sepertiga. Lalu sisanya untuk development lainnya. Kalau berapa persennya coal? Dua pertiga dari capex kita," ujar Lukman di Hotel Raffles, Selasa (30/4).

Lukman juga menjelaskan, dana investasi yang disediakan oleh perusahaan tersebut bersumber dari ekuitas perusahaan. Namun, kata Lukman, perusahaan juga tidak menutup kemungkinan untuk mencari pendanaan melalui penerbitan surat utang atau mengambil pinjaman untuk memenuhi kebutuhan besaran dana investasi.

Baca Juga

"Capex akan mix, kita akan gunakan operasional dari EBTIDA yang kita generate, lalu kita financing dari luar. tapi masih kita review market. Apakah mau bond atau big loan," ujar Lukman.

Hal tersebut juga diamini oleh Presiden Direktur Adaro Garibaldi Thohir. Boy, sapaan akrab Garibaldi, mengatakan, perusahaan tidak menutup diri untuk mencari financing untuk memenuhi kebutuhan investasi perusahaan. Hanya saja, kata Boy, perlu ada strategi khusus untuk bisa memenuhi kebutuhan dana ini.

"Kita selalu dalam posisi open, source financing mana yang murah. Tapi kita juga harus lihat buat kebutuhan apa," ujar Boy.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA