Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Friday, 4 Rajab 1441 / 28 February 2020

Sri Lanka Diingatkan Pengebom Susulan Berseragam Militer

Senin 29 Apr 2019 16:21 WIB

Red: Ani Nursalikah

Polisi dan tentara Sri Lanka memperlihatkan bahan pembuat bom dari tempat persembunyian militan saat baku tembak di Sri Lanka, Sabtu (27/4).

Polisi dan tentara Sri Lanka memperlihatkan bahan pembuat bom dari tempat persembunyian militan saat baku tembak di Sri Lanka, Sabtu (27/4).

Foto: AP Photo/Achala Upendra
Pejabat Sri Lanka mengatakan militan sedang menyasar lima lokasi.

REPUBLIKA.CO.ID, KOLOMBO -- Sejumlah pejabat keamanan Sri Lanka memperingatkan militan garis keras yang menjadi dalang pengeboman bunuh diri mematikan pada Ahad Paskah, berencana melancarkan serangan susulan. Mereka diduga berencana menggunakan sebuah mobil van dan pengebom bunuh diri yang berseragam militer.

"Akan ada gelombang serangan susulan. Informasi terkait lebih lanjut mencatatkan mereka berseragam militer dan menggunakan sebuah mobil van, yang kemungkinan juga akan diledakkan," kata kepala divisi keamanan menteri (MSD), unit kepolisian dalam surat yang dilayangkan kepada anggota parlemen dan lembaga keamanan lainnya, yang dilihat oleh Reuters, Senin (29/4).

Dia mengatakan militan sedang menyasar lima lokasi serangan pada Ahad atau Senin. Namun, tidak ada serangan pada Ahad. Keamanan di seluruh Sri Lanka ditingkatkan dengan penangkapan sejumlah tersangka garis keras sejak serangan 21 April di sejumlah hotel mewah dan gereja yang menewaskan lebih dari 250 orang, termasuk 40 warga asing.

Pihak berwenang mencurigai anggota dua kelompok kecil yang dikenal National Thawheedh Jamaath (NTJ) dan Jammiyathul Millathu Ibrahim menjadi dalang di balik serangan tersebut. ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA