Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Elite Parpol Koalisi Prabowo-Sandi Sambangi Kantor KPU

Kamis 25 Apr 2019 15:49 WIB

Red: Andri Saubani

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani (tengah).

Sekjen Partai Gerindra Ahmad Muzani (tengah).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Parpol pengusung Prabowo-Sandi menanyakan mengapa banyak petugas KPPS yang wafat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sejumlah elite partai pengusung Prabowo-Sandiaga menyambangi Kantor KPU RI untuk melakukan diskusi tentang berbagai hal terkait Pemilu 2019, di Jakarta, Kamis (25/4) siang. Wakil Ketua Badan Pemenangan Nasional Prabowo-Sandi, Ahmad Muzani mengatakan salah satu hal yang didiskusikan adalah tentang banyaknya petugas pemilu yang wafat.

"Kami parpol pengusung pasangan Prabowo-Sandi datang menyampaikan duka cita, bela sungkawa serta simpati atas banyaknya penyelenggara pemilu yang wafat," ujar Muzani.

Sekjen Partai Gerindra itu mengaku menanyakan kepada KPU mengapa begitu banyak petugas pemilu yang sakit bahkan wafat. Dia menyampaikan, bahwa tujuan Mahkamah Konstitusi memutuskan penyelenggaraan pemilu serentak adalah guna efisiensi, menyederhanakan dan memudahkan penyelenggaraan pemilu.

Baca Juga

"Rasanya ini pemilihan umum yang menurut kami paling berat bebannya, paling berat tanggung jawabnya sehingga harus memakan korban sangat banyak," jelas dia.

Muzani mengatakan, berdasarkan penjelasan KPU, pemerintah telah menyetujui pemberian santunan bagi petugas pemilu yang sakit dan wafat tersebut. "Kini upaya yang dilakukan adalah memberikan santunan kepada mereka yang meninggal dunia ataupun kepada mereka yang masih dirumah sakit," jelas Muzani.

Lebih jauh dalam kesempatan tersebut dia juga menyampaikan bahwa seluruh parpol pengusung Prabowo-Sandiaga berharap agar di sisa waktu yang ada seluruh penyelenggara pemilu dapat terus bekerja dengan independen dalam mengawal suara rakyat.




sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA