Selasa, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 Januari 2020

Selasa, 3 Jumadil Akhir 1441 / 28 Januari 2020

Polri Prediksi Kenaikan Jumlah Pemudik 20-30 Persen

Kamis 25 Apr 2019 12:06 WIB

Red: Ratna Puspita

Kakorlantas Polri, Irjen Refdi Andri dalam Video Conference kesiapan Operasi Ketupat 2019.

Kakorlantas Polri, Irjen Refdi Andri dalam Video Conference kesiapan Operasi Ketupat 2019.

Foto: Dok Pribadi
Polri mengestimasi puncak mudik pada 31 Mei sampai 2 Juni 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, BEKASI -- Kepala Korps Lalu Lintas Polri Irjen Refdi Andri memprediksi terjadi kenaikan jumlah pemudik sekitar 20 persen hingga 30 persen pada libur Idul Fitri 1440 Hijriah atau tahun 2019 Masehi dibandingkan dengan tahun lalu. Prediksi merupakan hasil pembahasan Polri bersama sejumlah kementerian dan instansi terkait.

Baca Juga

"Jumlah pemudik tahun ini, pastilah prediksinya meningkat. Kami bersama Kemenhub, Kemen PU Pera, Jasa Raharja, Jasa Marga sudah melakukan estimasi awal, akan ada peningkatan kira-kira 20 persen sampai 30 persen," kata Irjen Refdi, di Bekasi, Jawa Barat, Kamis (25/4).

Hal itu seiring dengan telah beroperasi jalan Tol Trans Jawa yang membuat orang lebih antusias untuk mudik ke kampung halaman. "Mudah-mudahan perbaikan itu tidak membuat kami kewalahan tapi membantu memperlancar arus mudik," katanya pula.

Korlantas Mabes Polri pun memperkirakan puncak arus mudik akan terjadi pada H-3 hingga H-2 Lebaran tahun ini. "Estimasinya puncak itu di tanggal 31 Mei, 1 Juni dan 2 Juni," katanya lagi.

Pada Kamis hingga Sabtu (27/4), Refdi bersama rombongan kementerian dan instansi terkait menyurvei jalur mudik, yakni jalur non-tol Pantura dan selatan Jawa. Survei ini untuk memastikan keamanan jalur bagi pemudik nantinya.

Kegiatan survei ini akan dibahas Kakorlantas Refdi bersama jajaran Polda Jawa Barat, Polda Jawa Tengah serta para kasatlantas untuk membuat rekayasa lalu lintas dan pengamanan mudik Operasi Ketupat 2019.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA