Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

NU NTB Minta Warga tak Buru-buru Tuduh KPU Curang

Jumat 19 Apr 2019 16:16 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsyi/ Red: Ratna Puspita

Sistem Informasi Penghitungan Suara (Situng) di Kantor KPUD NTB, Jalan Langko, Mataram, NTB.

Sistem Informasi Penghitungan Suara (Situng) di Kantor KPUD NTB, Jalan Langko, Mataram, NTB.

Foto: Muhammad Nursyamsyi
KPU tetap melakukan proses penghitungan melalui rekapitulasi manual.

REPUBLIKA.CO.ID, MATARAM -- Sekretaris PWNU Nusa Tenggara Barat (NTB) Lalu Aksar Ansori mengingatkan seluruh pihak tidak terlalu cepat mengambil kesimpulan bahwa Komisi Pemilihan Umum (KPU) melakukan kecurangan dalam pemilu 2019. "Sebaiknya jangan buru-buru menuduh KPU curang," ujar Aksar di Mataram, NTB, Jumat (19/4).

Aksar yang merupakan mantan ketua KPUD NTB menjelaskan, KPU saat ini sedang melakukan publikasi hasil penghitungan suara dari setiap TPS (Form C1) di laman KPU melalui sistem informasi penghitungan suara (Situng). Aksar menyampaikan Situng merupakan wadah untuk publikasi proses hasil penghitungan suara.

Di sisi lain, KPU tetap melakukan proses penghitungan melalui rekapitulasi dan penetapan hasil suara tetap menggunakan prosedur manual. Prosedur ini berlangsung melalui rapat pleno terbuka, dihadiri Pengawas Pemilu dan saksi-saksi.

Baca Juga

Hasilnya juga dituangkan dalam kertas-kertas formulir yang diberikan tanda tangan basah. "Jadi pemilu kita masih paper based. Situng KPU hanya untuk publikasi. Justru Situng sebagai bentuk transparansi KPU untuk membantu publik bisa mengakses langsung hasil penghitungan suara di TPS melalui form C1 yg discan," kata Aksar menambahkan. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA