Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Sandiaga Sebut Defisit Neraca Selesai dengan Tekan Impor

Sabtu 13 Apr 2019 22:34 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Friska Yolanda

Pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno, mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4).

Pasangan nomor urut 02, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno, mengikuti debat kelima Pilpres 2019 di Hotel Sultan, Jakarta, Sabtu (13/4).

Foto: Antara/Wahyu Putro A
Sandiaga mengatakan perlu ada strategi big push untuk mendorong produksi dalam negeri

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno mengatakan persoalan defisit neraca perdagangan masih belum terselesaikan. Ia menilai salah satu solusi untuk bisa menyelesaikan defisit neraca perdagangan adalah melalui kebjakan menekan impor.

Baca Juga

Sandiaga menilai kebijakan impor yang dilakukan pemerintah saat ini sayangnya tidak hanya membuat defisit neraca perdagangan kian menganga, tetapi juga tak berdampak pada penurunan harga untuk bahan kebutuhan pokok. "Permasalahannya, barang impor masuk pun harga komoditas masih mahal. Keluhan tersebut dari masyarakat masih banyak. Harga listrik mahal, belanja masih pada mahal," ujar Sandiaga di Hotel Sultan, Sabtu (13/4).

Sandi menjelaskan dirinya dan Prabowo punya solusi untuk menyelesaikan defisiit neraca ini. Ia menjelaskan perlu adanya strategi big push untuk bisa mendorong produksi dalam negeri.

"Kami punya strategi big push, swasembada pangan ini kita dorong proses produksi, pupuk lancar, bibit dan setop impor saat panen," ujar Sandi.

Sedangkan untuk sektor energi yang kata Sandi merupakan penyumbang terbesar dari defisit neraca perdagangan, akan dituntaskan dengan pemanfaatan biofuel. "Untuk energi, kita bangun biofuel, 10 juta lahan kita bsa dimanfaatkan. Ibu Nia di tegal katanya bayar listrik sampai Rp 1 juta. Kami mau perbaiki ini tanpa menerbitkan kartu baru," ujar Sandi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA