Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Friday, 16 Rabiul Akhir 1441 / 13 December 2019

Penyebab Fungsi Indra Penciuman Menurun

Rabu 10 Apr 2019 07:07 WIB

Red: Indira Rezkisari

Kebiasaan mengorek hidung memiliki sejumlah dampak bagi kesehatan.

Kebiasaan mengorek hidung memiliki sejumlah dampak bagi kesehatan.

Foto: wikipedia
Gangguan indra penciuman bisa dikaitkan dengan sejumlah penyakit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Manusia mampu merasakan sebanyak 1 triliun jenis bau yang luar biasa. Sayangnya, indra penciuman manusia ternyata rapuh.

Sekitar seperempat orang dewasa, dan lebih dari setengah dari mereka yang berusia di atas 80 tahun, memiliki beberapa tingkat gangguan penciuman. Dilansir dari Central News Asia, indera perasa juga sering terpengaruh pada saat yang sama. Sebab, jalur saraf penciuman dan rasa, bercampur di otak.

Gangguan indera penciuman mungkin lebih dari sekadar gangguan. Penelitian telah mengaitkan penurunan fungsi penciuman dengan peningkatan risiko penyakit Parkinson, penyakit Alzheimer, multiple sclerosis, dan kematian dini.

Penyebab umum dari penurunan indra penciuman adalah masalah hidung. Seperti septum yang menyimpang dan polip hidung, virus, seperti rhinovirus dan virus Epstein-Barr, sinusitis kronis, cedera kepala, dan kanker tertentu.

Paparan lingkungan terhadap asap rokok, alkohol, polusi udara, dan racun juga menjadi faktor yang  meningkatkan risiko. Namun, pada sekitar 16 persen orang, tidak ada penyebab yang dapat diidentifikasi.

Berbagai penelitian juga telah mengaitkan konsumsi kacang-kacangan dan ikan, serta berolahraga, dengan perlindungan terhadap gangguan penciuman. Namun, tidak diketahui apakah mengubah kebiasaan diet atau olahraga seseorang akan meningkatkan indera penciuman.

Evaluasi medis biasanya dimulai dengan otolaryngologist atau dokter telinga, hidung dan tenggorokan (THT)  yang akan menggunakan tes awal dan hirupan standar untuk menilai setiap defisit penciuman. Tes laboratorium darah dan lendir hidung dan studi pencitraan, seperti CT atau MRI scan, sering diperlukan.

Dalam beberapa kasus, operasi endoskopi, sebuah kamera yang fleksibel dimasukkan ke dalam hidung, juga dapat membantu dalam diagnosis dan memberikan manfaat terapeutik.

Perawatan tergantung pada penyebabnya. Ketika penyebabnya adalah virus, indera penciuman biasanya kembali dengan waktu, tetapi obat steroid dapat mempercepat pemulihan.

Pasien dengan sinusitis kronis dan polip hidung mungkin mendapatkan bantuan dari steroid dan pembedahan. Dalam kasus tertentu, obat antibodi monoklonal dapat membantu.

Jika Anda termasuk di antara 16 persen pasien di mana tidak ada penyebab gangguan indra penciuman dapat diidentifikasi, Anda mungkin menemukan bantuan di klinik yang berspesialisasi dalam masalah rasa dan bau. Dokter THT akan merujuk Anda ke klinik seperti itu, yang biasanya ditemukan di pusat-pusat medis akademik besar.


Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA